Boladunia

Profil Gabriel Milito, Eks Pemain Barcelona yang Digelandang Polisi karena Adu Jotos

Gabriel Milito membuat gempar sepak bola Argentina

Irwan Febri Rialdi

Eks Barcelona, Gabriel Milito, yang kini menjadi pelatih Argentinos Jrs. (Juan Mabromata/AFP)
Eks Barcelona, Gabriel Milito, yang kini menjadi pelatih Argentinos Jrs. (Juan Mabromata/AFP)

Bolatimes.com - Mantan pemain Barcelona, Gabriel Milito, membuat gempar sepak bola Argentina setelah dirinya digelandang ke kantor polisi akibat terlibat insiden dalam sebuah pertandingan.

Gabriel Milito, yang kini menjabat sebagai pelatih Argentinos Juniors, harus diangkut ke kantor polisi seusai mengawal anak asuhnya menghadapi Central Cordoba di Liga Utama Argentina.

Pada pertandingan yang berlangsung Sabtu (2/7/2022) waktu setempat, Gabriel Milito sempat diusir keluar oleh wasit karena terlibat friksi dengan kubu Central Cordoba.

Awalnya, eks-pemain Barcelona ini terlibat adu argumen dengan salah satu staf pelatih tim lawan, Facundo Gareca, yang juga dikartu merah oleh wasit.

Dikutip dari Daily Mail, beredar sebuah potongan video yang menggambarkan upaya Milito untuk menyerang Gareca dan sejumlah orang saat memasuki lorong stadion menuju ruang ganti.

Karena ulahnya tersebut, Gabriel Milito diamankan ke kantor polisi. Namun, dari kabar yang dirilis Mundo Deportivo, kasus ini tak akan berlanjut lebih jauh.

Profil Gabriel Milito

Gabriel Milito merupakan mantan pesepak bola asal Argentina yang tercatat lahir di Bernal, pada 7 September 1980. Dia mengawali perjalanannya sepak bola sejak usia yang masih dini.

Sementara itu, karier profesionalnya dimulai ketika bermain bersama klub Divisi Utama, Club Atletico Independiente pada medio 1997. 

Selama periode ini, ia sering kali menghadapi kakak kandungnya sendiri, Diego Milito, yang bermain untuk klub rival, Racing Club de Avellaneda.

Setelah enam tahun, Milito sempat akan bergabung dengan Real Madrid pada 2003, tapi gagal setelah hasil tes medis menunjukkan bahwa cedera lututnya belum benar-benar pulih.

Milito yang memilih tetap tinggal di Spanyol lalu direkrut oleh Real Zaragoza dan menghabiskan empat musim bersama klub yang berbasis di Aragon tersebut.

Bersama Real Zaragoza, bek berpostur 170 cm ini sempat meraih dua gelar juara, yakni Copa del Rey 2003/2004 dan Supercopa de Espana pada 2004.

Pada Juli 2007, raksasa La Liga, Barcelona, akhirnya mencapai kesepakatan dengan Real Zaragoza untuk merekrut Gabriel Milito dengan biaya transfer sebesar 18,5 juta euro.

Debutnya bersama Blaugrana tercipta pada 2 September 2007 ketika timnya menang 3-1 atas Athletic Bilbao. Adapun gol pertamanya tercipta di gawang Recreativo de Huelva pada 3 November tahun yang sama.

Sayangnya, Milito sempat mengalami cedera anterior cruciate ligament (ACL) yang cukup parah pada pertengahan tahun 2008. Padahal, saat itu Barcelona sukses meraih treble winner di musim 2008/2009.

Setelah itu, dia sempat merasakan beberapa kesuksesan bersama Barcelona, mulai dari dua kali gelar juara La Liga 2009/2010 dan 2010/2011.

Selain itu, ada pula gelar Supercopa de Espana 2010, runner-up Copa del Rey 2010/2011 dan yang paling istimewa, gelar Liga Champions 2010/2011.

Seusai kebersamaannya dengan Barcelona berakhir, Milito akhirnya memutuskan pulang ke Argentina untuk kembali bermain bersama Independiente pada Agustus 2010.

Setahun berselang, atau tepatnya pada 12 Juni 2012, Gabriel Milito mengumumkan bahwa dirinya akan gantung sepatu karena merasa lelah, baik secara fisik maupun mental.

Kontributor: Muh Adif Setyawan

Berita Terkait

Berita Terkini