Boladunia

5 Pergantian Pemain Tak Terlupakan Sepanjang Sejarah Sepak Bola

Berikut pergantian pemain paling bersejarah.

Husna Rahmayunita

Penyerang Real Madrid, Gareth Bale (Gabriel Bouys/AFP)
Penyerang Real Madrid, Gareth Bale (Gabriel Bouys/AFP)

Bolatimes.com - Pergantian pemain merupakan salah satu strategi yang digunakan untuk mencapai kemenangan dalam sepak bola. Tak jarang, sebuah kemenangan penting lahir dari pergantian pemain ini.

Dewasa ini, pergantian pemain tak hanya bertujuan untuk merotasi atau mengganti pemain yang cedera dalam suatu pertandingan.

Pergantian pemain juga berfungsi untuk memberikan warna baru dalam permainan jika strategi yang dipakai sebuah tim tak berjalan seperti yang diharapkan.

Hanya saja, peran pemain pengganti kerap dianggap remeh. Sebzb, pergantian pemain biasanya melibatkan nama-nama pemain lapis dua atau cadangan dari sebuah tim.

Meski demikian, para pemain cadangan yang dimasukkan sebagai pemain pengganti bisa menjadi pembeda suatu laga, baik itu membantu timnya meraih kemenangan maupun menghindarkan timnya dari kekalahan.

Dalam sepak bola, momen di mana pemain pengganti mengubah jalannya pertandingan kerap terjadi di partai final sehingga menghasilkan dongeng indah dari rumput hijau.

Berikut 5 pergantian pemain bersejarah dan tak terlupakan di sepak bola.

1. Ole Gunnar Solskjaer dan Teddy Sheringham (Final Liga Champions 1998/99)

Ole Gunnar Solskjaer saat masih menjadi pemain Manchester United (Andrew Yates/AFP)
Ole Gunnar Solskjaer saat masih menjadi pemain Manchester United (Andrew Yates/AFP)

Final Liga Champions musim 1998/99 menjadi salah satu final paling dramatis sepanjang perjalanan kompetisi antar klub paling populer di dunia itu.

Saat itu, Manchester United bertemu dengan Bayern Munich di partai final. Tak disangka, Setan Merah harus kebobolan di menit-menit awal.

Gol itu bertahan hingga laga memasuki menit ke-90. Hanya saja, kemenangan di depan mata Bayern Munich harus pupus oleh dua pemain pengganti yang dimasukkan Sir Alex Ferguson yakni Ole Gunnar Solskjaer dan Teddy Sheringham.

Kedua pemain ini mampu menorehkan sejarah lewat gol Teddy Sheringham di menit ke-90+1 dan Solskjaer di menit ke-90+3.

2. Eder (Final Euro 2016)

Euro 2016 menghadirkan kisah indah bagi Portugal yang untuk pertama kalinya berhasil menjuarai ajang empat tahunan antar negara-negara Eropa itu.

Pada babak final, Portugal sejatinya tak diunggulkan. Maklum, lawan yang dihadapi adalah tuan rumah yang bermain di hadapan pendukungnya sendiri, yakni Prancis.

Selain itu, saat laga dimulai Portugal harus kehilangan mega bintangnya, Cristiano Ronaldo yang mengalami cedera akibat berduel dengan Dimitri Payet.

Namun, di akhir laga Portugal berhasil keluar sebagai pemenang berkat kemenangan 1-0 atas Prancis. Adapun gol itu dibuat oleh pemain pengganti, yakni Eder yang masuk di menit ke-79.

3. Mario Gotze (Final Piala Dunia 2014)

Mario Gotze (kiri) saat membawa Timnas Jerman juara Piala Dunia 2014. (Sumber: Instagram/@mariogotze).
Mario Gotze (kiri) saat membawa Timnas Jerman juara Piala Dunia 2014. (Sumber: Instagram/@mariogotze).

Dua tahun sebelum Euro 2016, momen dramatis yang melibatkan pemain pengganti juga terjadi di babak final Piala Dunia 2014 kala Jerman berhadapan dengan Argentina.

Di partai puncak itu, Jerman berhasil keluar sebagai kampiun usai berhasil melesakkan gol di babak tambahan waktu lewat Mario Gotze.

Mario Gotze sendiri baru masuk di menit ke-88 menggantikan Miroslav Klose saat laga tengah berjalan imbang 0-0.

Namun di babak tambahan waktu atau Extra Time, Gotze berhasil mencatatkan namanya di papan skor memanfaatkan asisst Andre Schurrle tujuh menit sebelum laga memasuki babak adu penalti.

4. Gareth Bale (Final Liga Champions 2017/18)

Momen dramatis yang dihasilkan pemain pengganti juga pernah menyasar ke Real Madrid saat melakoni laga final Liga Champions 2017/18.

Saat itu, Real Madrid bersua tim asal Inggris, Liverpool di partai puncak yang berlangsung di Stadion Olimpiyskiy di Kiev, Ukraina.

Dalam duel itu, Real Madrid dan Liverpool sempat bermain imbang sama kuat yakni 1-1 hingga laga memasuki menit ke-60.

Hingga akhirnya Zinedine Zidane memutuskan memasukkan Gareth Bale di menit ke-61 dan berhasil mengubah keadaan dengan gol akrobatiknya di menit ke-64. Berkat gol itu, Real Madrid kian tampil beringas sehingga memenangkan laga dengan skor 3-1.

5. Georginio Wijnaldum (Semifinal Leg Kedua Liga Champions 2018/19)

Gelandang Liverpool, Georginio Wijnaldum. (Paul Ellis/AFP).
Gelandang Liverpool, Georginio Wijnaldum. (Paul Ellis/AFP).

Pada semifinal leg Liga Champions 2018/19, Liverpool dihadapkan pada misi sulit. Pasalnya, The Reds telah kalah agregat 0-3 di leg pertama dari Barcelona.

Di leg kedua yang berlangsung di Anfield, Liverpool mau tak mau harus memenangkan pertandingan dengan skor 4-0 agar bisa melaju ke final.

Saat pertandingan berlangsung, Liverpool mampu unggul cepat lewat Divock Origi di menit ke-7. Gol itu bertahan hingga turun minum.

Di awal babak kedua, Jurgen Klopp memasukkan Giorgio Wijnaldum menggantikan Andrew Robertson. Tak disangka, pergantian ini membuahkan hasil di mana pemain asal Belanda ini mampu mencetak dua gol yang membuat agregat menjadi sama kuat sebelum dituntaskan oleh Divock Origi.

Kontributor: Zulfikar Pamungkas Indrawijaya

Berita Terkait

Berita Terkini