Boladunia

Manchester United Babak Belur, Begini Taktik Blunder yang Diterapkan Erik ten Hag

Manchester United tuai dua kekalahan dari dua laga awal Liga Inggris musim 2022/2023.

Rauhanda Riyantama

Wajah lesu pemain Manchester United usai dihajar Brentford 0-4 di pekan kedua Liga Inggris 2022/2023. (AFP)
Wajah lesu pemain Manchester United usai dihajar Brentford 0-4 di pekan kedua Liga Inggris 2022/2023. (AFP)

Bolatimes.com - Di balik kekalahan besar Manchester United dari Brentford pada pekan kedua Liga Inggris 2022/2023, terdapat taktik blunder yang dilakukan seorang Erik ten Hag.

Pekan kedua Liga Inggris 2022/2023 menghadirkan beragam hasil menarik. Salah satunya adalah kekalahan Manchester United dari Brentford, Sabtu (13/8).

Dalam duel yang berlangsung di Stadion Gtech Community itu, Manchester United harus menelan kekalahan telak 0-4 dari Brentford.

Uniknya, kekalahan telak ini didapat klub berjuluk The Red Devils tersebut dalam tempo 34 menit saja sejak pertandingan dimulai.

Brentford mampu membuka keunggulan di menit ke-10 lewat gol Josh Dasilva, usai David De Gea melakukan blunder fatal dalam menangkap bola.

Delapan menit berselang, giliran Mathias Jensen yang berhasil mencetak gol kedua Brentford. Lagi-lagi gol Brentford ini dicetak berkat blunder yang bermula David De Gea.

Usai unggul 2-0 dalam tempo 18 menit, Brentford kembali menambah keunggulan di menit ke-30 lewat Ben Mee, dan ditutup oleh Bryan Mbeumo di menit ke-35.

Akibat kekalahan ini, Manchester United pun menjadi bulan-bulanan dari penikmat sepak bola. Apalagi ini kekalahan kedua yang diderita The Red Devils, setelah sebelumnya tumbang di laga perdana Liga Inggris 2022/2023 kontra Brighton.

Di balik kekalahan memalukan ini, ternyata ada taktik blunder yang diterapkan pelatih baru Manchester United, Erik ten Hag. Seperti apa taktik blunder itu?

Manajer Manchester United Erik ten Hag berbicara dengan Alejandro Garnacho dan Cristiano Ronaldo saat jeda minum dalam laga persahabatan pramusim antara Manchester United dan Rayo Vallecano di Old Trafford, Manchester, Inggris, 31 Juli 2022. (Action Images via Reuters/ED SYKES)
Manajer Manchester United Erik ten Hag berbicara dengan Alejandro Garnacho dan Cristiano Ronaldo saat jeda minum dalam laga persahabatan pramusim antara Manchester United dan Rayo Vallecano di Old Trafford, Manchester, Inggris, 31 Juli 2022. (Action Images via Reuters/ED SYKES)

Kesalahan Erik ten Hag

Di laga kontra Brentford, Erik ten Hag ternyata melakukan kesalahan dalam mempersiapkan dan menerapkan taktiknya untuk Manchester United.

Sebagaimana diketahui, Brentford dikenal sebagai tim yang memainkan permainan Low Block dan dikenal reaktif saat bertahan. Dalam menyerang, The Bees memanfaatkan transisi dan Counter Pressing ke lawan.

Dalam memainkan pola bertahan, Brentford tak hanya sekadar bertahan, melainkan juga mempersempit ruang gerak para pemain lawan.

Sedangkan dalam menyerang, Brentford begitu cepat dalam transisi dan juga cepat dalam melakukan Pressing yang bisa membuat lawan melakukan kesalahan.

Di laga melawan Brentford, Erik ten Hag memainkan pola yang sepenuhnya sudah bisa diatasi Brentford dengan baik.

Manchester United memainkan permainan menyerang berbasis penguasaan bola. Hal ini terlihat dari laga tersebut, di mana The Red Devils punya 67 persen penguasaan bola.

Namun penguasaan bola ini tak membuahkan hasil karena Brentford bermain ke dalam dan mempersempit ruang gerak para pemain Manchester United dalam menyerang.

Sehingga ketiadaan progreson dan penetrator dari lini kedua membuat Manchester United kesulitan membuat peluang dan tak bisa mencetak gol.

Taktik blunder Erik ten Hag dalam menyerang pun juga membuat Manchester United mudah kebobolan dari Brentford.

Erik ten Hag merupakan pelatih modern yang mengandalkan permainan menyerang dari belakang, atau permainan menyerang yang konstruktif.

Pola permainan yang ia terapkan itu ternyata menjadi blunder, yang membuahkan gol kedua Brentford lewat Mathias Jensen.

Jensen mampu mencetak gol dari kesalahan David De Gea yang mengirimkan bola datar ke Christian Eriksen yang tengah dalam tekanan.

Adanya tekanan inipun membuat bola yang diterima Christian Eriksen lepas dan direbut pemain Brentford, sehingga menciptakan gol bagi tuan rumah.

Dua gol cepat yang berasal dari blunder pun kemudian meruntuhkan mental para pemain Manchester United, yang kemudian bisa dieksploitasi oleh Brentford sehingga muncul dua gol tambahan.

Kontributor: Felix Indrajaya

Berita Terkait

Berita Terkini