Boladunia

Kisah Ajaib Fabrice Muamba, Bangun Lagi Setelah Meninggal 78 Menit

Fabrice Muamba dikabarkan meninggal usai kolaps saat bermain untuk Bolton pada 2012.

Rauhanda Riyantama

Fabrice Muamba saat membela Bolton Wanderers melawan Tottenham Hotspur di perempatfinal Piala FA 2011/12. (OLLY GREENWOOD / AFP)
Fabrice Muamba saat membela Bolton Wanderers melawan Tottenham Hotspur di perempatfinal Piala FA 2011/12. (OLLY GREENWOOD / AFP)

Bolatimes.com - Sepak bola banyak menghadirkan kisah unik nan ajaib dalam perjalanannya. Termasuk Fabrice Muamba yang bisa bernafas kembali setelah dinyatakan meninggal selama 78 menit.

Fabrice Muamba merupakan salah seorang pesepak bola berkewarganegaraan Inggris yang merumput di Premier League pada tahun 2000-an.

Diketahui, Muamba merupakan  jebolan akademi Arsenal di mana ia berhasil menembus sepak bola profesional pada 2005.

Namun kariernya di Arsenal lebih banyak dihabiskan dengan pinjaman. Muamba dipinjamkan ke Birmingham City sejak 2006 hingga dilepas permanen setahun kemudian.

Di Birmingham pun, karier Muamba tak berjalan lama. Pada 2008, ia dilepas ke Bolton Wanderers dengan biaya hanya Rp78 miliar saja.

Kariernya di Bolton mengalami kemajuan pesat. Sejak kepindahannya, pemain yang berposisi sebagai gelandang tengah ini menjadi andalan The Trotters.

130 laga telah ia mainkan di ajang Premier League bersama Bolton sejak 2008. Hingga akhirnya, karier manisnya bersama The Trotters harus berakhir kala berhadapan dengan Tottenham Hotspur di perempatfinal Piala FA 2011/2012.

Fabrice Muamba kolaps saat membela Bolton Wanderers melawan Tottenham Hotspur di perempatfinal Piala FA 2011/12. (OLLY GREENWOOD / AFP)
Fabrice Muamba kolaps saat membela Bolton Wanderers melawan Tottenham Hotspur di perempatfinal Piala FA 2011/12. (OLLY GREENWOOD / AFP)

Di laga itu, Muamba kolaps di tengah lapangan di menit ke-41 yang membuat seisi stadion dan para pemain dari kedua tim terkejut.

Fabrice Muamba tiba-tiba jatuh bak kayu tanpa diketahui penyebabnya. Hal ini terasa janggal hingga akhirnya tim medis menemukan bahwa ia mengalami serangan jantung.

Sempat ‘Pergi’ selama 78 Menit

Mengetahui Fabrice Muamba mendapat serangan jantung di tengah pertandingan, tim medis pun memberikan CPR dan memberikan bantuan dengan defibrilator atau alat pacu jantung.

Namun upaya tim medis ini tak berhasil. Detak jantung Muamba berhenti sejak ia terjatuh di atas lapangan. Hal ini memaksa wasit, Howard Webb, lantas menghentikan pertandingan.

Muamba pun lantas dilarikan ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan lebih lanjut. Di sinilah ada peran seorang dokter bernama Andrew Deaner. Ia yang menonton laga itu, langsung menghubungi staf rumah sakit untuk menyiapkan perawatan darurat.

Potret Fabrice Muamba setelah dinyatakan hidup kembali. (PAUL ELLIS / AFP)
Potret Fabrice Muamba setelah dinyatakan hidup kembali. (PAUL ELLIS / AFP)

Perjalanan ke rumah sakit sendiri dari stadion memakan waktu 48 menit. Dalam kurun waktu tersebut, tim medis terus memberikan kejutan listrik ke Muamba.

Bahkan setibanya di rumah sakit, Muamba masih menerima kejutan listrik dari tim medis selama 30 menit dengan rincian 15 kali kejut. Jika dikalkulasi, jantungnya berhenti berdetak selama 78 menit atau satu jam lebih.

Hampir menyerang, tiba-tiba keajaiban tiba di mana Muamba pun akhirnya sadar dan membuka matanya. Hal ini membuat tim medis pun seakan tak percaya dengan keajaiban yang terjadi.

Hidup Muamba pun selamat dari jurang kematian. Namun, karier sepak bolanya harus tamat di usianya yang baru 24 tahun.

Tepat pada Agustus 2012, Fabrice Muamba resmi gantung sepatu karena tak mendapat rekomendasi dari dokter untuk bermain kembali.

Kontributor: Zulfikar Pamungkas Indrawijaya

Berita Terkait

Berita Terkini