Bolaindonesia

Profil Danilo Fernando, Sosok Asal Brasil yang Mundur dari PSS Sleman

Danilo Fernando mundur dari jabatan manajer PSS Sleman.

Rauhanda Riyantama

Manajer PSS Sleman, Danilo Fernando. (HO/Pssleman.id)
Manajer PSS Sleman, Danilo Fernando. (HO/Pssleman.id)

Bolatimes.com - Kabar mengejutkan datang dari tubuh manajemen PSS Sleman. Danilo Fernando yang menjabat sebagai manajer tim memutuskan hengkang dari tim berjuluk 'Super Elang Jawa' ini.

Surat mundurnya Danilo sudah diterima oleh Direktur PT PSS, Andy Wardhana, yang menyebut Danilo sudah meninggalkan jabatannya per 8 November lalu.

"Sudah disampaikan secara lisan karena kami sudah berdiskusi mengenai itu. Surat pengunduran dirinya sudah disampaikan secara resmi kepada direksi dan manajemen PT. Putra Sleman Sembada [PT PSS],” tutur Andy Wardhana, direktur PT PSS.

Hengkangnya Danilo cukup mengejutkan karena dia sudah tiga musim bersama PSS. Selama dia menjabat, PSS mampu meraih prestasi apik, salah satunya menjuarai Liga 2 2018 dan promosi ke Liga 1.

Berikut profil Danilo Fernando yang dilansir dari berbagai sumber.

Profil Danilo Fernando

Sosok dengan nama lengkap Danilo Fernando Bueno de Almeida ini merupakan kelahiran Brasil pada 8 Juni 1979. Selayaknya bocah-bocah asal Brasil, masa kecil Danilo dihiasi dengan sepak bola.

Mimpi Danilo untuk jadi pesepak bola profesional dapat terwujud. Dia sempat merasakan bermain di Eropa dengan bergabung bersama tim asal Belanda, Fortuna Sittard.

Danilo yang biasanya berposisi sebagai gelandang menyerang itu bermain 16 kali dan mencetak gol selama satu musim pada 1997/98.

Danilo Fernando. (Sumber: Dok. extramadura).
Danilo Fernando. (Sumber: Dok. extramadura).

Setelah dari Sittard, Danilo kembali bermain di Brasil dan berkali-kali pindah ke klub kasta bawah 'Negeri Samba'. Sampai akhirnya dia bermain di Liga 2 kasta Sao Paulo bersama São José Esporte Clube pada 2002.

Dari sana kesempatan untuk bermain di Indonesia akhirnya datang. Seorang agen yang merupakan teman dari mantan pemain Liga 1 asal Brasil, Jacksen F. Tiago, menawarkan Danilo untuk berkarier di Indonesia.

Akhirnya Danilo pergi ke Indonesia dan bergabung bersama Petrokimia Putra Gresik pada 2002. Kariernya langsung melejit karena mampu membawa Gresik jadi kampiun di musim perdananya berada di Liga Indonesia.

Setelah Gresik degradasi pada musim kedua Danilo di Indonesia, dia kemudian memutuskan pindah ke Persebaya.

Karier Danilo di Persebaya semakin melejit karena mampu membawa tim berjuluk 'Bajul Ijo' tersebut menjadi kampiun Liga Indonesia pada 2004.

Setelah dari Surabaya, Danilo kembali pindah tim. Masih di Jawa Timur, dia bergabung dengan Persik Kediri. Hasilnya kembali manis, dia membawa Persik jadi juara Liga Indonesia.

Usai sukses di Persik, Danilo kembali melanjutkan perjalanannya di sepak bola Indonesia. Dia beberapa kali pindah tim mulai dari Deltras Sidoarjo, Persisam Putra Samarinda, hingga akhirnya pensiun pada 2014 usai berkarier di Pusamania Borneo.

Alih-alih menjadi pelatih setelah pensiun, Danilo memilih mengecap manajemen tim saat masih berada di Borneo pada 2014 dengan menjabat Direktur Teknik.

Kemudian pada 2018, Danilo Fernando diperkenalkan sebagai manajer tim PSS Sleman yang saat itu berkompetisi di Liga 2 2018.

Kontributor: Aditia Rizki Nugraha

Berita Terkait

Berita Terkini