Bolaindonesia

Profil Edy Rahmayadi, Eks Ketum PSSI yang Sebut Federasi Luntang-lantung

Edy Rahmayadi baru-baru ini mengomentari PSSI saat ini

Irwan Febri Rialdi

Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi memaparkan program pencapaian prestasi sepak bola Indonesia di Medan, Sumatera Utara, Rabu (5/12/2018). PSSI akan memproyeksikan timnas U-16 Indonesia nantinya lolos di Olimpiade Paris, Perancis 2024 dan Piala Dunia 2030 serta peningkatan pendidikan kepelatihan bagi pelatih sepak bola lokal. (ANTARA FOTO/Septianda Perdana)
Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi memaparkan program pencapaian prestasi sepak bola Indonesia di Medan, Sumatera Utara, Rabu (5/12/2018). PSSI akan memproyeksikan timnas U-16 Indonesia nantinya lolos di Olimpiade Paris, Perancis 2024 dan Piala Dunia 2030 serta peningkatan pendidikan kepelatihan bagi pelatih sepak bola lokal. (ANTARA FOTO/Septianda Perdana)

Bolatimes.com - Mantan Ketua Umum PSSI, Edy Rahmayadi, mengisahkan sejumlah pencapaian yang sukses diraihnya saat masih menjabat.

Lelaki yang kini menjabat sebagai Gubernur Sumatera Utara itu memamerkan prestasi itu di hadapan sejumlah atlet asal Sumatera Utara yang akan tampil di Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua.

Pada agenda yang digelar di rumah dinas Gubernur Sumatera Utara itu, Selasa (24/8/2021) itu, Edy memberikan suntikan motivasi kepada atlet agar mampu berjuang meraih prestasi.

Menurut Edy, ada banyak pencapaian yang mampu diraih PSSI selama berada di bawah komandonya. 

Sejumlah prestasi yang disebut Edy Rahmayadi ialah keberhasilan timnas Indonesia U-16 saat menjuarai Piala AFF U-16 2018.

Saat itu, timnas U-16 yang berada di bawah asuhan Fakhri Husaini sukses naik podium juara usai menumbangkan Thailand lewat babak adu penalti.

Namun, Edy mengatakan bahwa timnas Indonesia tak lagi bisa meraih prestasi setelah ia mengundurkan diri dari jabatannya.

“Saya turun dari Ketua PSSI akhirnya luntang-lantung, bubar semuanya,” kata Edy Rahmayadi dikutip dari Detik.

Profil Edy Rahmayadi

Edy Rahmayadi lahir di Sabang, Aceh, pada 10 Maret 1961. Pada 1985, dia lulus dari Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Akabri).

Sejak saat itu, kariernya yang bermula sebagai komandan peleton di Korps Komando Pasukan Khusus (Kopassus) terus melejit.

Selama karier militernya, Edy Rahmayadi sempat menduduki sejumlah jabatan penting di TNI angkatan darat (AD).

Setelah naik pangkat menjadi Mayor Jenderal pada 2014, dia pernah bertugas sebagai Panglima Divisi Infanteri I Kostrad. 

Lalu, pada tahun 2015, ia kembali ke Sumatera Utara untuk menjabat sebagai Panglima Kodam (Pangdam) I/Bukit Barisan.

Karier militernya mencapai puncak ketika ditunjuk sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad).
Saat itu, pangkatnya naik satu level menjadi Letnan Jenderal (Letjen) pada 2015 hingga 2018. 

Pada tahun 2016, Edy Rahmayadi terpilih sebagai Ketua Umum PSSI. Namun, setelah tiga tahun menjabat, purnawirawan perwira militer berpangkat akhir Letnan Jenderal (Letjen) itu memutuskan mundur dari jabatannya.

Pengunduran diri Edy disampaikan dalam kongres tahunan PSSI yang digelar di Bali, Minggu (20/1/2021).

Keputusan itu diambil Edy lantaran dirinya memutuskan maju sebagai calon Gubernur Sumatera Utara.

Langkah itu juga membuat Edy harus menanggalkan jabatannya sebagai Panglima Komando Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad).

Oleh sebab itu, Edy memutuskan pensiun dari militer pada tahun 2018 untuk memuluskan langkahnya terjun ke dunia politik.

Kontributor: Muh Adif Setyawan

Berita Terkait

Berita Terkini