Bolaindonesia

Haruskah Simon McMenemy Mundur dan Luis Milla Kembali?

Simon McMenemy baru 10 bulan menukangi Timnas Indonesia.

Galih Priatmojo

Pelatih Timnas Indonesia Simon McMenemy memberikan instruksi kepada pemainnya saat melawan Timnas Thailand pada laga lanjutan Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Selasa (10/9/2019). Timnas Indonesia dikalahkan Thailand dengan skor 0-3. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wpa.
Pelatih Timnas Indonesia Simon McMenemy memberikan instruksi kepada pemainnya saat melawan Timnas Thailand pada laga lanjutan Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Selasa (10/9/2019). Timnas Indonesia dikalahkan Thailand dengan skor 0-3. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wpa.

Bolatimes.com - Terbantai tiga gol tanpa balas dari Thailand, pelatih Timnas Indonesia Simon McMenemy dihujani kritikan. Tak hanya itu, desakan agar ia segera mundur dari kursi pelatih pun menggema.

Selain sempat trending tagar "Simon Out" muncul juga petisi agar pelatih asal Skotlandia itu lengser dari jabatannya sebagai pelatih kepala Timnas Indonesia. Tak hanya itu beberapa bahkan membandingkannya dengan pelatih terdahulu, Luis Milla.

Di jagat sosial media, sejumlah netizen bahkan meminta agar eks pemain Barcelona itu kembali menukangi Timnas Indonesia.

Namun, sebelum jauh berharap Luis Milla kembali membesut skuat Garuda ada sejumlah catatan perbandingan antara McMenemy dan Milla yang bisa jadi pertimbangan sebelum meminta eks pelatih Bhayangkara itu mundur.

Seperti diketahui, Simon McMenemy ditunjuk sebagai pelatih Timnas Indonesia akhir tahun 2018 lalu menggantikan Bima Sakti yang sebelumnya ditunjuk PSSI sebagai caretaker sepeninggal Luis Milla.

Petisi yang mengajak netizen untuk menandatangani agar PSSI menurunkan Simon McMenemy dan memanggil kembali Luis Milla. (change.org)
Petisi yang mengajak netizen untuk menandatangani agar PSSI menurunkan Simon McMenemy dan memanggil kembali Luis Milla. (change.org)

 

Meski sempat menuai kritik soal lisensi yang dimiliki, tetapi hal itu tak membuat PSSI mengubah keputusannya untuk menunjuk McMenemy.

Nah, bila dilihat dari catatan di tahun pertama menukangi Timnas Indonesia, McMenemy sebetulnya tak terlampau buruk dari Luis Milla.

Dari enam laga internasional yang dilakoni, McMenemy meraih dua kali kemenangan yang didapat saat menghadapi Myanmar serta Vanuatu. Sementara hasil imbang didapat saat menghadapi Filipina dan tiga kekalahan saat melawan Yordani, Malaysia serta Thailand.

Sementara itu, ketika Luis Milla di tahun awal membesut Timnas Indonesia meraih dua kemenangan atas Kamboja dan Mongolia. Lalu meraih hasil imbang saat bersua Puerto Rico dan Thailand. Kemudian menuai kekalahan atas Myanmar dan Malaysia.

Sebagai catatan, Milla terhitung menjadi pelatih kedua terlama Timnas Indonesia setelah Alfred Riedl. Ia setidaknya butuh waktu dua tahun untuk membangun skuat Timnas Indonesia seperti yang diinginkannya.

Lalu, masih ada waktu kah bagi McMenemy untuk membangun Timnas Indonesia sesuai dengan yang diharapkannya?

Berikut catatan perbandingan laga internasional Timnas Indonesia dengan McMenemy dan Milla di tahun pertamanya.

Simon McMenemy

Indonesia vs Filipina 0-0
Indonesia vs Myanmar 2-0
Indonesia vs Jordania 1-4
Indonesia vs Vanuatu 6-0
Indonesia vs Malaysia 2-3
Indonesia vs Thailand 0-3

Luis Milla

Indonesia vs Myanmar 1-3
Indonesia vs Kamboja 2-0
Indonesia vs Puerto Rico 0-0
Indonesia vs Malaysia 0-3
Indonesia vs Mongolia 7-0
Indonesia vs Thailand 0-0

 

Berita Terkait

Berita Terkini