Boladunia

Kisah Semasa Hidup Gianluca Vialli, Anak Miliader yang Sukses Jadi Legenda Sepak Bola Italia

Begini kisah Gianluca Vialli semasa hidup yang ternyata anak orang kaya raya.

Rauhanda Riyantama

Mantan Pemain Italia, Chelsea, dan Juventus, Gianluca Vialli berfoto sebelum mengikuti acara The Best FIFA Football Awards (24/9/2018) di London (AFP)
Mantan Pemain Italia, Chelsea, dan Juventus, Gianluca Vialli berfoto sebelum mengikuti acara The Best FIFA Football Awards (24/9/2018) di London (AFP)

Bolatimes.com - Tak kalah dengan Pele hingga Diego Maradona, Italia memiliki seorang legenda yang dikenal dunia dalam sosok mendiang Gianluca Vialli.

Berbeda dari pesepak bola top pada umumnnya yang berangkat dari kondisi ekonomi keluarga yang sangat sulit, hal ini tidak berlaku untuk Gianluca Vialli.

Gianluca Vialli merupakan bungsu dari lima bersaudara, ayahnya merupakan seorang jutawan super kaya dengan perusahaan konstruksi.

Vialli dibesarkan di sebuah kastil yang terletak di Creona, Lombardy dan memulai karier sepak bola saat usianya masih 16 tahun.

Saat itu Vialli debut bersama tim lokal Cremonese yang bermain di Serie C, meski berstatus anak jutawan karier sepak bolanya tidak semudah yang disangka.

Pada tahun 1984, anak jutawan ini kemudian melanjutkan karier sepak bolanya bersama Sampdoria hingga pada akhirnya ia berteman dengan legenda Liverpool, Graeme Souness.

Keduanya berteman baik, sementara Vialli menjadi lebih mudah saat membuktikan kualitas bahasa Inggris yang dipelajari dari guru privatnya.

Pemain Chelsea, Gianluca Vialli merayakan kemenangan Chelsea atas Newcastle United di Stadion St. James Park pada lanjutan Liga Primer Inggris (9/1/1999) (EPA PHOTO/PRESS ASSOCIATION/OWEN HUMPHREYS)
Pemain Chelsea, Gianluca Vialli merayakan kemenangan Chelsea atas Newcastle United di Stadion St. James Park pada lanjutan Liga Primer Inggris (9/1/1999) (EPA PHOTO/PRESS ASSOCIATION/OWEN HUMPHREYS)

"Dia bisa Bahasa Inggris, tapi berantakan. Wajar, karena yang dia butuhkan hanyalah kawan bicara (Bahasa Inggris), yang sangat jarang di Italia," ucap Souness.

Tak lama setelah itu Vialli meninggalkan Sampdoria, bergabung dengan Juventus di tahun 1992 bahkan nilai transfernya memecahkan rekor dunia.

Bersama Si Nyonya Tua, Vialli menorehkan catatn impresif lewat Piala UEFA dan Liga Champions sebelum digaet raksasa London, Chelsea.

Momen itu terjadi pada musim panas 1996, Chelsea yang mencoba bangkit dari keterpurukan belum pernah memenangkan gelar sejak 1955 dan berada di kasta kedua selama tujuh tahun.

Kedatangan Vialli mengubah segalanya, kedatangan Vialli seolah menjadi jawaban tantangan dua klub London lainnya, Tottenham Hotpsur dan Arsenal.

Ken Bates yang saat itu menjadi pemilik Chelsea juga ikut mendatangkan sejumlah bintang top lain, termasuk Ruud Gullit, Roberto di Matteo hingga Gianfranco Zola.

Trofi Piala FA menjadi gelar pertama yang diraihnya bersama Chelsea setelah seperempat abad klub ini menantikan, Vialli bahkan keluar sebagai pencetak gol terbanyak.

Usai pensiun sebagai pesepak bola, Vialli kemudian melanjutkan karier sebagai pelatih namun hal itu sudah dilakukan sejak masih bermain untuk Chelsea.

Vialli merangkap jabatan sebagai asisten pelatih, di usianya yang masih 33 tahun Vialli dan masih menjadi pemain.

Ia menjadi orang Italia pertama yang melatih klub Liga Premier, bahkan sukses membawa The Blues mengalahkan Real Madrid di Piala Super Eropa.

Tak hanya trofi Piala FA, Vialli bahkan sukses membawa tim yang bermarkas di Stamford Bridge ini melangkah hingga perempat final Liga Champions.

Sebelum dipecat Chelsea pada September 2000 karena sempat berselisih dengan para pemain senior, begitulah kisah singkat Vialli sukses menjadi legenda sepak bola Italia.

Kontributor: Eko

Berita Terkait

Berita Terkini