Boladunia

Terkuak, Ternyata Ini Alasan Pele Tak Pernah Berkarier di Eropa

Pele banyak menghabiskan kariernya di Brasil.

Rauhanda Riyantama

Pele/Instagram
Pele/Instagram

Bolatimes.com - Pele menjadi salah satu nama di dunia sepak bola yang sering disebut dalam perdebatan pemain terbaik sepanjang masa. Hal ini tak lepas dari karier cemerlangnya di level klub dan tim nasional.

Pele merupakan salah satu legenda hidup sepak bola asal Brasil yang telah menorehkan tinta emas. Ia merupakan satu-satunya pemain yang mampu menjuarai Piala Dunia sebanyak tiga kali.

Karier pria yang bernama lengkap Edson Arantes do Nascimento ini telah dimulai sejak muda. Sejak usia 17 tahun, ia telah menjadi andalan Timnas Brasil.

Bahkan, di usia tersebut ia telah menjadi top skor kedua Piala Dunia 1958 dan berhasil mengantarkan Brasil menjadi kampiun.

Kehebatan Pele terus berlanjut di Piala Dunia selanjutnya. Dari empat ajang yang ia ikuti, hanya sekali saja ia gagal membawa Brasil menjadi kampiun yakni pada Piala Dunia 1966.

Torehan tiga gelar Piala Dunia bersama Brasil juga dibarengi Pele dengan status top skor sepanjang masa Selecao yakni menorehkan 77 gol dari 92 penampilan.

Di level klub, kehebatan Pele juga tetap berlanjut. Ia tercatat membela Santos selama kariernya dan membawa tim papan atas Brasil tersebut menjuarai beragam gelar prestisius seperti Piala Libertadores, Piala Interkontinental, dan 10 gelar liga.

Sayangnya, karier cemerlang Pele dianggap kurang lengkap oleh pecinta sepak bola dunia. Pasalnya, ia tak pernah sama sekali bermain di Eropa, berbeda dengan Diego Maradona.

Lantas, mengapa pemain sekelas Pele tak pernah bermain di Eropa? Apa yang jadi alasan pria yang kini berusia 80 tahun tersebut?

Pele/Sportskeeda
Pele/Sportskeeda

Alasan Pele Tak Berkarier di Eropa

Sejak dahulu, Eropa menjadi kiblat sepak bola. Banyaknya pemain berlabel bintang dan kompetisi yang ketat membuat benua biru menjadi tujuan utama para pesepak bola.

Meski demikian, seorang Pele tak pernah tergoda dengan gemerlap sepak bola Eropa. Sebutan tak tergoda di sini memang benar terjadi dalam perjalanan karier sang legenda.

Diketahui, Pele kerap mendapat tawaran untuk bermain di Eropa. Klub-klub besar seperti Real Madrid, Inter Milan dan Bayern Munich pernah menawarinya kesempatan berkarier di benua biru.

Namun Pele menolaknya dengan beragam alasan. Salah satu alasan utamanya adalah ia merasa nyaman di Brasil, kampung halamannya.

“Saya merasa nyaman di Brasil dan Santos adalah tim seumur hidupku. Hanya di akhir karierku saja saya menerima bermain di Cosmos di kota New York sebagai pengalaman dan untuk mempromosikan sepak bola di negara itu,” terang Pele kepada Daily Telegraph dikutip dari Futbol Retro.

Dalam bukunya yang berjudul Because Football Matters, Pele menerangkan rasa nyaman yang membuatnya enggan berkarier di Eropa.

Disebutkan ia masih ingin dekat dengan keluarga dan menikmati masakan ibunya. Selain itu faktor cuaca dan geografis Brasil dirasa pas untuk Pele.

Selain itu, terdapat alasan lain yang disebut-sebut membuat Pele tak pernah berkarier di Eropa. Dilansir dari These Football Times, statusnya sebagai harta karun nasional membuatnya tak bisa keluar dari Brasil.

Status tersebut didapatkan Pele dari Presiden Brasil kala itu, Janio Quadros. Bahkan, status tersebut menjadi undang-undang yang melarang sang legenda ditransfer keluar Brasil.

Aturan ini dikeluarkan Janio Quadros demi merebut hati masyarakat dan mendapat dukungan dari rakyat Brasil. Pasalnya, Pele bukan hanya seorang pesepak bola, melainkan merupakan seorang ikon bagi masyarakat setempat.

Kontributor: Zulfikar Pamungkas Indrawijaya

Berita Terkait

Berita Terkini