Bolaindonesia

Sejarah Timnas Indonesia di Piala Asia: Catatan Partisipasi hingga Prestasi

Sebelumnya, Timnas Indonesia sudah tampil empat kali di Piala Asia 2022

Irwan Febri Rialdi

Tim sepak bola Timnas Indonesia foto bersama saat laga persahabatan FIFA Indonesia melawan Bangladesh di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu (1/6/2022). ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/nz
Tim sepak bola Timnas Indonesia foto bersama saat laga persahabatan FIFA Indonesia melawan Bangladesh di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu (1/6/2022). ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/nz

Bolatimes.com - Kemenangan yang diraih timnas Indonesia atas Nepal pada laga pamungkas Grup A fase ketiga Kualifikasi Piala Asia 2023 menjadi catatan sejarah tersendiri.

Pasalnya, kemenangan itu turut memastikan satu tiket untuk timnas Indonesia tampil di putaran final Piala Asia 2023 setelah tercatat absen berpartisipasi selama 15 tahun.

Penantian panjang itu akhirnya terhenti karena kemenangan dengan skor 7-0 membawa timnas Indonesia mengakhiri persaingan di peringkat kedua klasemen Grup A.

Skuad Merah Putih yang mengumpulkan enam poin dari tiga pertandingan sukses merebut satu tiket via jalur runner-up terbaik Kualifikasi Piala Asia 2023.

Sebab, anak asuh Shin Tae-yong berhasil mengunci posisi kedua di klasemen runner-up terbaik Kualifikasi Piala Asia 2023 karena unggul produktivitas gol atas lawan-lawannya.

Dengan demikian, ini akan menjadi penampilan kelima bagi timnas Indonesia sepanjang sejarah partisipasinya di kejuaraan antarnegara paling bergengsi di Benua Kuning tersebut.

Catatan Partisipasi Timnas Indonesia di Piala Asia

Sebelum berhasil lolos ke Piala Asia 2023, sebetulnya timnas Indonesia sudah empat kali berhasil mencatatkan keikutsertaannya di ajang ini.

Catatan partisipasi itu terjadi pada edisi Piala Asia 1996 (Uni Emirat Arab), 2000 (Lebanon), 2004 (China), dan terakhir 2007 (Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Vietnam).

Artinya, skuad Merah Putih berhasil tiga kali lolos ke putaran final Piala Asia via jalur kualifikasi. Adapun satu lainnya lolos karena berstatus sebagai tuan rumah bersama Malaysia, Thailand, dan Vietnam.

Sementara itu, sejak Piala Asia bergulir pertama kali di Hong Kong pada 1959, Indonesia selalu absen. Penampilan pertamanya baru tercipta pada edisi 1996 yang berlangsung di Uni Emirat Arab.

Setelah empat kali beruntun tampil di ajang Piala Asia, yakni pada 1996, 2000, 2004, dan 2007, skuad Merah Putih akhirnya harus absen cukup lama.

Mereka gagal tampil pada dua kualifikasi berikutnya, yakni Piala Asia 2011 dan 2015, lalu pada edisi 2019 didiskualifikasi AFC lantaran hukuman FIFA.

Catatan Prestasi Timnas Indonesia di Piala Asia

Sampai saat ini, empat kali keikutsertaan timnas Indonesia di kancah Asia masih belum menghasilkan prestasi yang cukup membanggakan pendukungnya.

Sebab, semuanya berakhir di fase grup. Timnas Indonesia belum pernah sekalipun lolos dari fase gugur selama empat kali tampil di ajang tersebut.

Bahkan, catatan kemenangannya juga masih belum bisa dibilang positif. Pada edisi pertama, Indonesia jadi bulan-bulanan pesaingnya di Grup A Piala Asia 1996.

Mereka tercatat kalah dari Korea Selatan (2-4) dan Uni Emirat Arab (0-2), dan meraih hasil imbang 2-2 dengan Kuwait. Hasilnya, Indonesia mendekam sebagai juru kunci klasemen akhir.

Pada edisi Piala Asia 2000 pun tak jauh berbeda. Indonesia tumbang dari China (0-4) dan Korea Selatan (0-3), lalu ditahan imbang Kuwait tanpa gol. Skuad Garuda juga berakhir sebagai juru kunci.

Adapun pada Piala Asia 2004, prestasi Indonesia sedikit lebih baik karena mampu menang untuk kali pertama saat berjumpa Qatar (2-1), tapi kemudian kalah 0-5 dari China dan 1-3 dari Bahrain.

Pada partisipasi terakhirnya, Indonesia sempat melambungkan harapan karena mampu menang 2-1 atas Bahrain pada laga perdana Grup D. Indonesia pun harus puas mengakhiri posisi di peringkat ketiga Grup A dengan tiga poin.

Sayangnya, status sebagai tuan rumah gagal membawa Indonesia menang saat berjumpa Arab Saudi (2-1) dan Korea Selatan (1-0). Hasilnya, Indonesia berakhir di peringkat ketiga klasemen Grup D dengan koleksi 3 poin dari 3 laga. 

Kontributor: Muh Adif Setiawan

Berita Terkait

Berita Terkini