Profil Bambang Suryo, Tersangka Kasus Pengaturan Skor di Liga 3 2021

Bambang Suryo baru-baru ini ditetapkan tersangka terkait dugaan pengaturan skor Liga 3 2021 zona Jawa Timur.

Rauhanda Riyantama
Jum'at, 18 Februari 2022 | 18:57 WIB
Bambang Suryo saat menghadiri acara Mata Najwa (Sumber: Youtube/Najwa Shihab)

Bambang Suryo saat menghadiri acara Mata Najwa (Sumber: Youtube/Najwa Shihab)

Bolatimes.com - Bambang Suryo kembali menggegerkan sepak bola Indonesia. Terbaru pria dengan nama beken BS ini menjadi tersangka kasus dugaan pengaturan skor Liga 3 2021 Zona Jawa Timur.

Nama BS memang karib dengan dugaan pengaturan skor. Sejak 2015, PSSI via Komisi Disiplin sudah menjatuhkan hukuman terhadap pria yang dulu menjabat sebagai manajer Persekam Metro ini.

Profil Bambang Suryo Alias BS

Baca Juga: Jadwal Liga Italia Pekan Ini: Juventus vs Torino, Salernitana vs AC Milan, Inter Milan vs Sassuolo

Bambang Suryo adalah mantan pesepak bola nasional. Melansir dari berbagai sumber, BS adalah pemain dari Putra Gelora Surabaya pada 1979.

Bambang sempat menimba ilmu sepak bola ke Diklat Ragunan pada 1984. Di tahun yang disebutkan barusan, dia pernah tergabung di tim Pelajar Asia yang bertolak ke Korea Selatan.

Saat menjadi pemain pro, tercatat Bambang pernah memperkuat sejumlah klub. Persiraja pada 1999-2000 dan Persijap Jepara 2000.

Baca Juga: Mengejutkan, Malaysia Dipermalukan Laos 1-2 di Piala AFF U-23 2022

Setelahnya, tak banyak yang tahu sepak terjang Bambang di dunia sepak bola. Diketahui pada 2009 ia menjadi manajer Martapura FC.

Bersama Martapura, Bambang meraih kesuksesan. Sebab, ia ikut andil membawa tim bermain di Divisi Utama dan setelahnya ia

Pada 2015, Bambang menjadi pelatih Kanjuruhan FC. Adapun, klub yang disebutkan barusan berlaga di Liga Nusantara atau kompetisi amatir di piramida sepak bola Indonesia.

Baca Juga: Jadwal Liga Inggris Pekan Ini: Leeds United vs Manchester United, Manchester City vs Tottenham

Namun demikian, Bambang punya urusan lain selain menjadi pelatih. Dirinya mencuat sebagai bandar judi sepak bola.

Berita itu mengapung usai ada bocoran pembicaraan yang diduga kuat adalah Bambang tengah bernegosiasi dengan seorang bandar judi asal Malaysia. Ketika itu, BS menjadi perantara.

Pada 2018, sepak terjang BS sebagai perantara judi bola terendus PSSI. Usai melakukan investigasi, BS dianggap terlibat dan terbukti mengajak klub lain, PS Ngada melakukan pengaturan skor (match fixing) pada pertandingan babak penyisihan jelang 32 besar Liga 3 2018.

Baca Juga: Lama Diam di Bench Manchester United, Donny van de Beek Segera Jadi Ayah

BS kemudian mendapat hukuman dari PSSI. Dalam hukuman yang tertuang, BS dilarang berkecimpung di dunia sepak bola seumur hidup.

Setelahnya, BS memang tak banyak terdengar gaungnya. Ia bahkan ikut menyuarakan akan ikut memberantas mafia bola dan pengaturan skor.

BS bahkan sempat ke program Mata Najwa beberapa kali. Di sana, BS mengindikasikan masih mengetahui bahwa praktik mafia pengaturan skor masih marak di sepak bola Tanah Air.

Tapi, laporan paling baru, usai Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jatim di Surabaya melakukan gelar perkara, nama BS masuk dalam tersangka.

(Kontributor: Kusuma Alan)

Berita Terkait

TERKINI

Barito Putera berada di zona merah dengan koleksi 19 poin.
bolaindonesia | 11:09 WIB
Dua laga BRI Liga 1 digelar hari ini, berikut jadwalnya.
bolaindonesia | 09:38 WIB
Striker asing Persija Jakarta mengucapkan terima kasih untuk fans.
bolaindonesia | 09:17 WIB
Spaso dilanggar keras oleh pemain Barito Putera.
bolaindonesia | 08:42 WIB
Jelang Lawan Persik Kediri, Pelatih PSS Sleman Tekankan Hal Ini pada Anak Asuhnya.
bolaindonesia | 20:08 WIB
Gol semata wayang kemenangan Dewa United dicetak oleh gelandang Timnas Lebanon
bolaindonesia | 19:01 WIB
Timnas Indonesia U-20 2023 akan melakoni laga uji coba.
bolaindonesia | 16:33 WIB
Dari 18 klub Liga 1 2022/2023, hanya empat tim saja yang percaya kepada pelatih lokal
bolaindonesia | 16:30 WIB
Timnas Indonesia U-20 bakal lawan tiga negara ini.
bolaindonesia | 15:47 WIB
Di Indonesia masih sibuk pelatih tim nasional dikritik pelatih klub. Direktur Tekniknya entah sudah cari lawan atau belum
bolaindonesia | 15:45 WIB
Asisten STY tanggapi ribut-ribut pemanggilan pemain ke TC Timnas U-20.
bolaindonesia | 15:39 WIB
Ini dia Alasan kenapa Arema FC menunjuk pelatih lokal I Putu Gede untuk menggantikan Javier Roca.
bolaindonesia | 14:56 WIB
Tiga pemain Asia Tenggara masuk dalam nominasi penghargaan Pemain Terbaik Asia 2022
bolaindonesia | 14:30 WIB
Pelatih Bali United, masih punya opsi pengganti bombernya di sisa pertandingan BRI Liga 1 2022/2023.
bolaindonesia | 14:29 WIB
Ketum PSSI memohon ke klub segera lepas pemainnya.
bolaindonesia | 13:54 WIB
Witan bakal langsung debut nih lawan Arema FC?
bolaindonesia | 13:48 WIB
Shin Tae-yong tak hadir dalam pertemuan itu. Dia mengutus sang asisten, Nova Arianto.
bolaindonesia | 13:42 WIB
Luis Milla blak-blakan menyebut para pemain Persib Bandung pemahaman taktiknya kurang, sehingga dirinya memutar otak untuk menemukan strategi yang cocok hingga akhirnya tak terkalahkan dalam 14 laga
bolaindonesia | 13:29 WIB
Tampilkan lebih banyak