Bolaindonesia

Bus Arema FC Hancur Diserang, Pelaku yang Ditangkap Bawa Bendera Persebaya

Bus Arema FC diserang orang tak dikenal saat berada di Yogyakarta jelang laga melawan Persiraja.

Rauhanda Riyantama

Bus Arema FC dirusak oknum supporter di Yogyakarta. (Instagram/@juragan99)
Bus Arema FC dirusak oknum supporter di Yogyakarta. (Instagram/@juragan99)

Bolatimes.com - Bus Arema FC dilaporkan diserang oleh orang tak dikenal saat berada di Hotel New Saphir, Yogyakarta, Rabu (20/10/2021) malam. Salah satu pelaku akhirnya berhasil ditangkap.

Persitiwa itu diketahui dari unggahan Instagram Story Presiden Arema FC, Gilang Widya Pramana. Dia menunjukkan foto pelaku yang terlihat masih bocah sembari bawa bendera Persebaya Surabaya

"Dewasa dan bijak dong jadi suporter!" tulis Gilang Widya Pramana di Instagram Story, Rabu (20/10/2021) malam WIB.

"Salah satu pelaku sudah ditangkap dan diamankan. Fanatik boleh, arogan dan anarkis jangan!" tambahnya.

Unggahan Instagram Story Presiden Arema FC, Gilang Widya Pramana yang menunjukan salah satu pelaku perusakan bus Arema FC. [Tangkapan layar Instagram Story/@juragan_99]
Unggahan Instagram Story Presiden Arema FC, Gilang Widya Pramana yang menunjukan salah satu pelaku perusakan bus Arema FC. [Tangkapan layar Instagram Story/@juragan_99]

Melalui unggahan di Instagram Story, Gilang Widya Pramana membagikan foto kondisi bus Arema FC yang menjadi korban aksi vandal tersebut. Terlihat kaca depan dan samping bus pecah.

Kejadian perusakan bus Arema FC terjadi jelang tim berjuluk Singo Edan itu bertanding melawan Persiraja Banda Aceh dalam laga pekan ke-8 Liga 1 2021/2022 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Sabtu (23/10/2021).

Gilang Widya Pramana menjelaskan bahwa bus Arema FC diserang saat beberapa kru berada di dalamnya. Pelaku disebutnya berjumlah lebih dari 10 orang.

Bus Arema FC dirusak oknum supporter di Yogyakarta. (Instagram/@juragan99)
Bus Arema FC dirusak oknum supporter di Yogyakarta. (Instagram/@juragan99)

"Para pelaku dikejar sama ofisial kami, sudah ditangkap beberapa orang dan sudah diamankan oleh pihak kepolisian," tulis Gialng di Instagram, Kamis (21/10/2012) dini hari WIB.

Gilang menambahkan, orang-orang tak dikenal itu menyerang bus Arema FC secara brutal dengan menggunakan rantai, gear, dan kunci inggris.

Atas insiden ini, Gilang menekankan kepada fans Arema FC harus bijak dalam merespons kejadian tersebut. Dia berharap Aremania tidak melakukan serangan belasan dan menjadi contoh suporter yang baik.

"Aremania tunjukkan ya kita suporter yang baik," tegas Gilang.

Berita Terkait

Berita Terkini