Bolaindonesia

Ada Rumor Jatah Promosi ke Liga 1 Dikurangi, Begini Respons Tegas PSIM

Yang awalnya ada tiga tim, kini digosipkan jadi dua yang berhak lolos.

Rauhanda Riyantama

Selebrasi para pemain PSIM usai mencetak gol ke gawang Persatu. Foto: PSIM Official.
Selebrasi para pemain PSIM usai mencetak gol ke gawang Persatu. Foto: PSIM Official.

Bolatimes.com - CEO PSIM Yogyakarta, Bambang Susanto meminta kepada PSSI untuk tidak mengurangi jatah promosi tim Liga 2 ke Liga 1. Jika dikurangi, Bambang takut bakal mengurangi antusias tim-tim Liga 2.

Sebagaimana diketahui, PSSI membuat gambaran Liga 2 bergulir lagi setelah ditangguhkan akibat COVID-19 pada bulan Oktober mendatang, atau satu bulan setelah Liga 1. Ada beberapa skenario yang disiapkan oleh PSSI untuk Liga 2 ini.

Salah satunya adalah hanya ada dua tim yang berhak promosi ke Liga 1 dari semula tiga slot. Hal ini dikarenakan Liga 1 nantinya tidak menerapkan sistem degradasi.

CEO PT PSIM Jaya, Bambang Susanto. (Suara.com/Irwan Febri Rialdi).
CEO PT PSIM Jaya, Bambang Susanto. (Suara.com/Irwan Febri Rialdi).

Bambang mengatakan seharusnya jatah promosi tim Liga 2 ditambah menjadi empat klub. Dengan begitu, tim Liga 2 termotivasi tetap menjalankan kompetisi di tengah wabah corona ini.

"Promosi jangan dikurangi, harusnya ditambah satu lagi jadi empat slot, karena kalau dua, kemungkinan promosi makin mengecil," kata Bambang saat dihubungi.

"Kalau kecil, klub rugi dan jadi banyak yang pilih mundur dan kualitas pun menjadi turun. Tapi kalau dibuat empat jatah promosi kemungkinan besar klub menjadi berani spekulasi karena peluangnya besar," jelasnya.

Skenario lain yang disiapkan oleh PSSI untuk Liga 2 ini adalah, nantinya klub-klub akan dibagi ke dalam empat grup. Di mana masing-masing grup diisi oleh enam tim.

Setiap tim akan menerima kenaikan subsidi sebesar Rp 200 juta setiap bulan selama kompetisi berjalan, dari sebelumnya senilai Rp 100 juta. PSSI juga telah menyiapkan protokol kesehatan pertandingan di tengah wabah corona yang disusun oleh dokter timnas Indonesia Syarif Alwi.

Sama halnya dengan Liga 1, nasib Liga 2 juga masih belum pasti. PSSI baru akan memutuskannya setelah menggelar rapat Komite Eksekutif (Exco), Rabu (3/6/2020) malam ini.

Berita Terkait

Berita Terkini