Bolaindonesia

Berhasil Menang Telak dari Persebaya, Eh Arema FC Malah Kena Denda

Arema FC membuat rivalnya Persebaya Surabaya tak berkutik di laga bertajuk derby Jatim pekan lalu.

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora

Arema FC berhasil gulung Persebaya Surabaya di laga pekan ke-14 Liga 1 2019, Kamis (15/8/2019). [@aremafcofficial / Instagram]
Arema FC berhasil gulung Persebaya Surabaya di laga pekan ke-14 Liga 1 2019, Kamis (15/8/2019). [@aremafcofficial / Instagram]

Bolatimes.com - Kemenangan fantastis yang didapat Arema FC kala menjamu Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan Malang, Kamis (15/8/2019) lalu justru berbuah petaka. Skuat Singo Edan diganjar denda hingga ratusan juta setelah seorang suporternya menyalakan flare dan melempari botol.

Singo Edan bermain tanpa tekanan di markas besarnya saat melakoni laga Liga 1 2019 menghadapi Persebaya Surabaya. Bermain di pekan ke-14, skuat asuhan Milomir Seslija sukses membantai Bajul Ijo dengan skor 4-0.

Meski penyerang Persebaya, Amido Balde berhasil membobol gawang Arema di menit ke-13, hasil itu dianulir wasit. Sebab, penyerang 28 tahun ini lebih dulu terjebak offside sebelum melepas tembakan yang diumpan Ruben Sanadi.

Alih-alih bermain menyerang, Persebaya malah kebobolan. Arema FC membuka kran gol pertamanya lewat tendangan geledek Dedi Santoso dari luar kotak penalti.

Percaya diri dengan gol pertamanya, Singo Edan membabi buta. Tiga gol selanjutnya tercipta hingga peluit panjang ditiup.

Pemain Arema FC membayangi penyerang Persebaya Surabaya dalam lanjutan Liga 1 2019 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Kamis (15/8/2019). (Instagram/@aremaofficial)
Pemain Arema FC membayangi penyerang Persebaya Surabaya dalam lanjutan Liga 1 2019 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Kamis (15/8/2019). (Instagram/@aremaofficial)

 

Bahagia mengandaskan tim rivalnya, Arema fans melakukan perayaan berlebihan. Mereka terciduk menyalakan flare dan melempari botol ke arah tribun tamu.

PSSI pun mengambil sikap dengan memberi sanksi ke manajemen Arema FC dengan hukuman denda sebesar Rp 150 juta, seperti dikutip dari laman resmi PSSI yang tertuang dalam hasil sidang komisi disiplin, 20 Agustus 2019.

Tak hanya Arema yang mendapat sanksi denda ratusan juta. Klub promosi Liga 1, Semen Padang juga mengalami nasib serupa. PSSI melayangkan hukuman denda Rp 150 juta kepada manajemen klub. Sebab, suporternya menyalakan flare pada laga tersebut.

Dari sidang komdis tersebut, PSSI mengeluarkan sanksi sebanyak 26 item baik kepada manajemen klub hingga perorangan selama gelaran Liga 1, Liga 2 2019 dan pertandingan Liga lainnya

Berita Terkait

Berita Terkini