Bolaindonesia

Satgas Antimafia Bola Bentuk Sub-satgas Demi Perluas Jangkauan

Sub-satgas dibentuk di 13 provinsi di Indonesia.

Rauhanda Riyantama

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo. (Suara.com/Fakhri)
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo. (Suara.com/Fakhri)

Bolatimes.com - Satgas Anti Mafia Bola jilid II yang diaktifkan mulai 6 Agustus 2019 bakal memperluas jangkauan dengan membentuk sub-satgas. Rencananya, jaringan tersebut tersebar di 13 provinsi di Indonesia.

"Satgas pusat membentuk satgas daerah ada 13 yaitu Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, Metro Jaya, Bali, Lampung, Papua, kemudian Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan dan DIY," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Senin (12/8/2019).

Dedi Prasetyo mengatakan masyarakat menginginkan pelaksanaan Liga 1 yang akan digelar di 13 daerah dikontrol oleh Satgas untuk menghindari kejadian serupa yang diungkap pada 2018 dan awal tahun 2019 terulang.

Subsatgas daerah pada Rabu (14/8/2019) akan dikumpulkan di Jakarta oleh Kasatgas Brigjen Hendro Pandowo untuk penjelasan soal kerja sama dengan panitia penyelenggara dan Komisi Disiplin PSSI.

Bersama Komisi Disiplin PSSI, Satgas mengontrol perangkat pertandingan, termasuk wasit serta pengawas, klub sepak bola, pelatih maupun pemain untuk memastikan pelaksanaan liga di 13 provinsi itu bebas dari pengaturan pertandingan.

"Outputnya diharapkan persepakbolaan Indonesia ini betul-betul bisa meningkat prestasinya," kata Dedi Prasetyo seperti dikutip dari Suara.com.

Selain itu, Satgas Antimafia Bola jilid II akan memeriksa kembali kasus mafia bola yang belum tuntas, yakni kasus dengan tersangka Hidayat yang sebelumnya terkendala faktor kesehatan mantan anggota Exco PSSI itu serta Vigit Waluyo yang berkasnya dikembalikan ke polisi (P19).

Berita Terkait

Berita Terkini