Bolaindonesia

PSSI Tegaskan Nama Klub Kontestan Liga 2 2019 Ini Tak Dapat Berubah

Kondisi tersebut seperti yang dialami Perseru Badak Lampung FC serta Tira-Persikabo

Rauhanda Riyantama

Direktur PT Liga Indonesia Baru Dirk Soplanit ditemui di kawasan Senayan, Jakarta, Senin (13/5/2019). [Suara.com/Adie Prasetyo]
Direktur PT Liga Indonesia Baru Dirk Soplanit ditemui di kawasan Senayan, Jakarta, Senin (13/5/2019). [Suara.com/Adie Prasetyo]

Bolatimes.com - PSSI secara tegas menolak rencana perubahan nama salah satu peserta Liga 2 2019, yakni dari Bogor FC menjadi Sulut United. Hal itu dikarenakan seusai dengan statuta PSSI, perubahan nama baru bisa dilakukan saat Kongres Tahunan.

Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru, Dirk Soplanit menyebutkan bahwa untuk Liga 2 2019 nama Bogor FC, lah yang terdaftar. Meski markas Bogor FC telah berubah dari Kabupaten Bogor ke Sulawesi Utara.

Kondisi tersebut seperti yang dialami Perseru Badak Lampung FC serta Tira-Persikabo. Mereka harus tetap menggunakan nama Perseru, PS Tira, atau Persikabo karena belum disahkan di kongres PSSI.

"Nanti mungkin ke depan kalau mereka memang mau begitu (ubah nama) ada prosesnya ada prosedurnya. Sehingga musim ini nama mereka masih Bogor FC," kata Dirk Soplanit.

"Bogor FC mereka sudah bertekad untuk pindah ke Stadion Kelabat Manado. Tapi hasil verifikasi kita itu masih harus ada pembenahan. Kalau diperkirakan sampai dengan kick off dan pertandingan jalan, ya kayanya memang tadi dari Bogor FC sendiri masih meragukan apakah bisa atau tidak," ia menambahkan.

Perubahan nama Bogor FC ke Sulut United memang sempat viral di media sosial. Setelah ditinggal oleh beberapa investor ke PSIM Yogyakarta, kini Bogor FC bangkit lagi.

Bahkan, Bali United melalui situsnya menyebut meminjamkan empat orang pemainnya ke Sulut United (Bogor FC). Mereka adalah Gusti Sandria, Ahmad Maulana, Martinus, dan Adi Parwa.

Sebagaimana diketahui, berubah nama klub, peralihan kepemilikan sebuah klub memang lumrah di Indonesia. Pasalnya, hal tersebut tidaklah salah asalkan sesuai dengan status FIFA.

Berita Terkait

Berita Terkini