Bolaindonesia

3 Alasan Timnas Indonesia U-23 Pantas Menang atas Taiwan

Timnas Indonesia U-23 sangat layak menang atas Taiwan pada laga perdana Grup A Asian games 2018.

Stephanus Aranditio | Irwan Febri Rialdi

Selebrasi Gol Ketiga oleh Stefano Lilipay (10) pada pertandingan babak kedua antara Taiwan melawan Indonesia pada pertandingan Grup A Asian Games ke-18 di Stadion Patriot, Bekasi Minggu (12/8). (INASGOC/Ary Kristianto)
Selebrasi Gol Ketiga oleh Stefano Lilipay (10) pada pertandingan babak kedua antara Taiwan melawan Indonesia pada pertandingan Grup A Asian Games ke-18 di Stadion Patriot, Bekasi Minggu (12/8). (INASGOC/Ary Kristianto)

Bolatimes.com - Timnas Indonesia U-23 meraih hasil mengesankan pada laga perdana Grup A Asian Games 2018 di Stadion Patriot, Bekasi, Minggu (12/8/2018). Skuat Garuda Muda menang besar 4-0 atas Taiwan.

Pada pertandingan tersebut, skuat asuhan Luis Milla sempat susah payah pada babak pertama. Serangan bertubi-tubi dari Alberto Goncalves cs hanya menghasilkan skor kacamata di babak pertama.

Pada babak kedua, barulah Indonesia bisa memecah kebuntuan. Diawali oleh gol Stefano Lilipaly pada menit ke-67 dan 76', skuat Garuda semakin garang dengan menambah dua gol di 14 menit sisa pertandingan.

Gol-gol tambahan itu dihasilkan oleh Alberto Goncalves (71') dan Muhammad Hargianto (90+3), sekaligus menutup kemenangan 4-0 untuk skuat Garuda.

Selebrasi Gol Pertama Indonesia Oleh Stefano Lilipay (10) pada pertandingan babak kedua antara Taiwan melawan Indonesia pada pertandingan Grup A Asian Games ke-18 di Stadion Patriot, Bekasi Minggu (12/8). (INASGOC/Ary Kristianto)
Selebrasi Gol Pertama Indonesia Oleh Stefano Lilipay (10) pada pertandingan babak kedua antara Taiwan melawan Indonesia pada pertandingan Grup A Asian Games ke-18 di Stadion Patriot, Bekasi Minggu (12/8). (INASGOC/Ary Kristianto)

Pada laga itu pun sudah sepantasnya Indonesia meraih kemenangan atas Taiwan. Berikut tiga alasan yang telah rangkum oleh Bolatimes.com.

1. Tampil di hadapan ribuan suporter sendiri

Sebagai tuan rumah, Indonesia lebih diunggulkan lantaran ada pemain ke-12 yang selalu setia mendukung. Sepanjang laga, suporter Tanah Air tak henti-hentinya melantangkan suara untuk memberi dukungan.

Stadion patriot pun tampak penuh. Jika melihat ukuran stadion, diperkirakan sebanyak 30 ribu pasang mata hadir untuk memberikan dukungan.

2. Kuasai jalannya pertandingan

Selebrasi pemain timnas Indonesia U-23 dalam pertandingan Grup A Asian Games ke-18 antara Taiwan Vs Indonesia di Stadion Patriot Chandrabhaga, Minggu (12/8). (INASGOC/Jessica Margaretha)
Selebrasi pemain timnas Indonesia U-23 dalam pertandingan Grup A Asian Games ke-18 antara Taiwan Vs Indonesia di Stadion Patriot Chandrabhaga, Minggu (12/8). (INASGOC/Jessica Margaretha)

Kombinasi Evan Dimnas, Stefano Lilipaly, dan Zulfiandi di lini tengah membuat Cina Taipei tak bisa berbuat banyak. Indonesia juga lebih kerap mendominasi jalannya pertandingan.

Jika dihitung secara matematis, penguasaan bola Indonesia unggul sebanyak 69 persen, sementara Taiwan hanya 31 persen.

Selain itu, skuat Garuda minim melakukan kesalahan umpan. Menurut lembaga statistik Labbola, akurasi umpan pasukan Luis Milla mencapai 83 persen, sedangkan Taiwan hanya 68 persen.

Indonesia juga kerap memenangi duel, baik di area bawah ataupun duel udara. Total sebanyak 68 persen skuat Garuda memenangi duel area dan hanya 39 persen untuk lawan.

3. Lebik banyak menyerang

Pelatih Timnas Indonesia Luis Milla berteriak mengistruksikan pemainnya dari luar lapangan saat timnya berhasil menang telak 4-0 Indonesia pada pertandingan Grup A Asian Games ke-18 di Stadion Patriot, Bekasi Minggu (12/8). (ANTARA/INASGOC/Charlie)
Pelatih Timnas Indonesia Luis Milla berteriak mengistruksikan pemainnya dari luar lapangan saat timnya berhasil menang telak 4-0 Indonesia pada pertandingan Grup A Asian Games ke-18 di Stadion Patriot, Bekasi Minggu (12/8). (ANTARA/INASGOC/Charlie)

Selain menguasai jalannya pertandingan, anak asuh Luis Milla juga gencar melakukan serangan. Bahkan untuk menciptakan empat gol, Indonesia melakukan tendangan ke arah gawang sebanyak 18 kali, yang mana 10 di antaranya tak mengarah sasaran dan delapan lainnya mengarah ke gawang.

Sementara di kubu lawan, Taiwan hanya mampu melepas tendangan ke gawang sebanyak enam kali. Itu pun dua lainnya tak mengarah ke sasaran.

Indonesia juga tercatat terperangkap offside sebanyak enam kali. Hal ini menjadi bukti agresivitas Stefano Lilipaly cs dalam melakukan serangan.

loading...

Berita Terkait

Berita Terkini