Boladunia

Atletico Madrid vs Manchester City Berakhir Ricuh, Sime Vrsaljko Sampai Lempar Botol

Terjadi bentrokan di dalam dan luar lapangan saat Manchester City menghadapi Atletico Madrid

Irwan Febri Rialdi

Para pemain baku hantam pada leg kedua perempat final Liga Champions UEFA antara Atletico Madrid dan Manchester City FC di Stadion Wanda Metropolitano di Madrid pada 13 April 2022. (Oscar Del Pozo/AFP)
Para pemain baku hantam pada leg kedua perempat final Liga Champions UEFA antara Atletico Madrid dan Manchester City FC di Stadion Wanda Metropolitano di Madrid pada 13 April 2022. (Oscar Del Pozo/AFP)

Bolatimes.com - Pertandingan Atletico Madrid vs Manchester City yang memastikan tim asuhan Pep Guardiola meraih satu tempat pada semifinal Liga Champions diwarnai kericuhan.

Kemarahan menyala pada akhir pertandingan saat Atletico mati-matian berusaha menyamakan kedudukan dan memaksakan perpanjangan waktu menyusul kekalahan mereka 0-1 pada leg pertama di Inggris.

Pemain belakang Atletico Felipe diusir keluar lapangan setelah menerima kartu kuning kedua sebelum kedua tim memainkan 12 menit tambahan waktu.

Perkelahian pecah di antara pemain menyusul dikeluarkannya Felipe karena menendang Phil Foden dan berlanjut setelah peluit akhir saat kedua tim menuju terowongan, dengan polisi harus turun tangan untuk memulihkan ketenangan.

Tayangan TV menunjukkan bek Atletico Sime Vrsaljko melempar botol ke arah pemain Manchester City di terowongan, sebelum polisi mengambil alih situasi.

Para pemain Atletico menuduh Manchester City membuang-buang waktu pada menit-menit terakhir, yang dibantah oleh klub Inggris itu.

"Yang membuang-buang waktu adalah tim mereka, terlibat perkelahian yang absurd," kata bek City Aymeric Laporte seperti dikutip Reuters.

"Kami sudah tahu bagaimana mereka dan mereka selalu melakukan hal yang sama. Selalu buruk melihat perkelahian ini, banyak kebodohan dilakukan dengan sedikit... Menurut saya ini buruk buat mereka karena mereka berada dalam momen terbaik dalam pertandingan."

Guardiola yang marah menolak untuk menjawab pertanyaan mengenai membuang-buang waktu, namun gelandang City Rodri mengakui bahwa ada waktu-waktu di mana itu diperlukan.

"Ketika Anda terkunci di belakang dan ketika waktu tersisa lima hingga 10 menit, kami harus bermain dengan senjata lain," kata Rodri.

"Saya tidak mendukung melakukan itu sepanjang pertandingan, namun pada beberapa kesempatan. Apa yang bertahan di lapangan tetap berada di sana. Ini pertandingan dengan banyak tekanan dan saya tidak benar-benar tahu apa yang terjadi pada Felipe, tapi itu tidak menyenangkan."

City yang berusaha untuk memenangi trofi paling bergengsi sepak bola antar klub Eropa tersebut untuk pertama kalinya, akan melawan juara 13 kali Real Madrid pada semifinal.

(Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini