Boladunia

Roberto Lopes, Pemain Keturunan Dipanggil Timnas Cape Verde Lewat Linkedln

Roberto Lopes dipanggil dengan cara unik.

Husna Rahmayunita

Roberto Lopes. (Instagram/@picolopes)
Roberto Lopes. (Instagram/@picolopes)

Bolatimes.com - Roberto Lopes dipanggil untuk memperkuat Timnas Cape Verde dengan cara tak biasa yakni lewat situs Likedln. Kisahnya jadi perhatian.

Memanggil pemain keturunan tengah menjadi tren saat ini. Namun terkadang sulit untuk memanggil pemain keturunan membela suatu negara entah karena kesibukan atau bahasa.

Roberto Lopes adalah seorang pesepak bola yang lahir di Dublin, Irlandia pada 17 Juni 1992. Ia lahir dari ayah yang berasal dari Cape Verde dan ibu orang Irlandia.

Sejak kecil, Lopes tinggal dan tumbuh di Irlandia. Ia pun mengawali karier sepak bolanya di klub Irlandia yakni akademi Bohemians dan berhasil masuk tim senior pada 2011.

Pemain berusia 29 tahun ini tampil apik bersama Bohemians selama enam tahun. Hingga akhirnya pada awal tahun 2017 Lopes bergabung Shamrock Rovers.

Berstatus pemain profesional, Lopes punya keinginan membela tim nasional. Hanya saja, ia pernah membela negaranya pada tim U-19 yakni Irlandia.

Selepasnya, ia tak pernah dipanggil. Alhasil, ia tak pernah berpikir bisa bermain untuk tim nasional di ajang-ajang internasional terkemuka.

Namun, pandangan itu berbuah saat ia bermain di Bohemians, di mana rekan setimnya, Ayman Ben Mohamed dipanggil oleh Tunisia untuk bermain di event internasional.

Padahal, Ayman sendiri sama seperti Lopes, lahir dan tumbuh di Irlandia serta punya ayah yang berasal dari Tunisia.

Mengetahui Ayman membela Tunisia, Lopes pun bercanda bahwa dirinya bisa saja bermain untuk tim nasional Cape Verde, negara asal sang ayah.

"Dia (Ayman) punya musim yang mengagumkan dan kemudian dia mendapat panggilan membela Tunisia,” kenang Lopez disadur dari BBC Sport.

"Saat itu saya sedang wawancara dan bercanda  bahwa saya bisa bermain di turnamen internasional karena saya berasal dari Cape Verde dan saya akan menyelesaikan dokumennya,” lanjut Lopes.

"Ternyata ada seorang jurnalis yang menanggapi candaan saya itu dengan serius dan mulai menghubungi seseorang di federasi Cape Verde. Tapi tidak ada yang terjadi,” ucapnya.

Peruntungan Roberto Lopes Via LinkedIn

Namun tiga tahun setelah wawancara itu, saat Roberto Lopez pindah ke Shamrock Rovers, ia mendapat pesan di profil LinkedIn-nya.

"Saya membuat profil (LinkedIn) ketika saya kuliah tapi tak pernah melihat kembali profil itu," kata Lopes.

"Saya mendapat pesan dari pelatih Cape Verde saat itu, Rui Aguas tapi dia menuliskan pesan dengan bahasa Portugis. Saya pikir itu hanya pesan spam dan saya tak menyadarinya," lanjutnya.

"Sembilan kemudian, dia (Rui Aguas) mengirimiku pesan dan berkata,’ Hai Roberto, apa Anda punya kesempatan untuk mempertimbangkan tawaran saya?’.

"Saya merasa bersikap kasar karena tak membalasnya berbulan-bulan sebelumnya. Saya menyalin pesan itu dan memasukkannya ke Google Translate. Dan di situ tertulis: ‘Kami tengah mencari pemain baru untuk skuat Cape Verde dan apakah Anda tertarik?’.

“Saya begitu senang dengan pesan itu. Saya seperti ‘Ya, 100 persen saya ingin menjadi bagian skuat Cape Verde,” pungkas Lopes.

Pada 2019, Lopes pun terbang ke Prancis untuk mengurus dokumennya saat Cape Verde menjalani laga persahabatan melawan Togo di mana ia juga bertemu rekan-rekan barunya.

Di awal bergabung, Lopes kesulitan karena ia tak bisa bahasa Portugis. Sejak kecil, sang ayah mengajarkannya dengan bahasa Inggris di rumah.

Meski begitu, Lopes tetap bisa berkomunikasi lewat sepak bola. Ia pun lantas menjadi pemain inti Cape Verde. Selama kualifikasi Piala Dunia 2022 saja, ia selalu tampil.

Bahkan, Lopes mampu membuat Cape Verde lolos ke putaran final Piala Afrika 2021 yang digelar pada Januari 2022 mendatang.

Piala Afrika 2021 ini pun menjadi ajang internasional pertama bagi Roberto Lopes di mana ia dan Cape Verde tergabung di grup A bersama Kamerun, Ethiopia dan Burkina Faso.

Kontributor: Zulfikar Pamungkas Indrawijaya

Berita Terkait

Berita Terkini