Boladunia

Kerap Kalah Saing, Alexander-Arnold Akui Belum Istimewa di Timnas Inggris

Jadi andalan Liverpool, Alexander-Arnold masih belum bisa mengunci tempat di Timnas Inggris

Irwan Febri Rialdi

Selebrasi Trent Alexander-Arnold saat membobol gawang Watford di Liga Primer pada 24 November 2018 (Olly Greenwood/AFP)
Selebrasi Trent Alexander-Arnold saat membobol gawang Watford di Liga Primer pada 24 November 2018 (Olly Greenwood/AFP)

Bolatimes.com - Bek Liverpool, Trent Alexander-Arnold, mengaki bahwa permainan bersama Timnas Inggris baru-baru ini masih belum istimewa.

Alexander-Arnold yakin bahwa dia akan kembali meraih permainan terbaiknya bersama The Three Lions.

Pemain berusia 22 tahun itu adalah andalan utama Liverpool di posisi bek kanan dan perannya sulit digantikan oleh pemain lain di tim asuhan pelatih Jurgen Klopp tersebut.

Kehebatan Alexander-Arnold tidak langsung memberikan dampak di timnas Inggris yang dilatih Gareth Southgate. Bek kanan berusia 22 tahun itu sering kalah saing dengan bek Manchester City, Kyle Walker.

Alexander-Arnold sadar bahwa permainannya bersama Timnas Inggris belum maksimal. Hal tersebut terbukti ketika dia cuma duduk di bangku cadangan saat Inggris mengalahkan Hungaria 4-0 di Kualifikasi Piala Dunia 2022.

"Saya belum bisa tampil seperti saat di klub. Saya berharap lebih untuk diri saya sendiri ketika saya bermain untuk Inggris," kata Alexander-Arnold, yang dikutip dari Liverpool Echo pada Minggu.

"Itulah yang saya coba lakukan setiap kali saya mendapatkan kesempatan sekarang dan, mudah-mudahan, selama sepekan ke depan, saya akan diberi kesempatan untuk tampil dan saya bisa membuktikannya."

Alexander-Arnold sering mengalami cedera saat jeda internasional berlangsung. Dia bahkan gagal masuk ke timnas untuk Euro 2020 karena cedera hamstring.

"Saya tidak yakin mengapa menjadi seperti ini. Jelas, dengan lebih sedikit pertandingan maka kesempatan menipis. Ada lebih banyak persaingan untuk mendapatkan tempat di sini - di level klub saya adalah pemain reguler yang memainkan sebagian besar pertandingan," ungkap Alexander-Arnold.

"Ini hanya tentang tidak menemukan bentuk dan level yang saya butuhkan setiap hari. Saya memiliki permainan yang sangat bagus beberapa tahun lalu di perebutan tempat ketiga UEFA Nations League melawan Swiss, tetapi saya tidak bisa berlari setelah itu," tegasnya. (Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini