Arena

The Daddies Dikalahkan The Babies di Semifinal Singapore Open 2022, Ahsan: Belum Rezeki

Hendra/Ahsan tetap puas meski dikalahkan juniornya.

Husna Rahmayunita

Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan melakukan serangan kepada pebulu tangkis ganda Denmark Jeppe Bay dan Lasse mohhede pada babak kualifikasi Daihatsu Indonesia Master 2022 di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (7/6/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan melakukan serangan kepada pebulu tangkis ganda Denmark Jeppe Bay dan Lasse mohhede pada babak kualifikasi Daihatsu Indonesia Master 2022 di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (7/6/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Bolatimes.com - Pasangan ganda putra Indonesia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan harus mengakui keunggulan juniornya Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin di semifinal Singapore Open 2022, Sabtu (17/7/2022).

Pada laga bertajuk duel merah Putih, Hendra/Ahsan atau yang kerap dijuluki The Daddies dikalahkan The Babies lewat rubber game 9-21, 21-18, 22-20.

Usai pertandingan, The Daddies berharap Leo/Daniel bisa meningkatkan kemampuan dan jangan merasa cepat puas dengan kinerja sekarang.

"Semoga saja mereka terus berprestasi. Jangan pernah merasa puas. Tetap kerja keras, berlatih, dan banyak turun bertanding untuk meningkatkan kemampuan," kata Ahsan lewat informasi tertulis PP PBSI di Jakarta.

Ahsan menilai, juniornya bermain lebih bagus dari dirinya dan Hendra sehingga bisa mengunci kemenangan untuk bermain di babak final melawan rekan senegara yaitu Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto.

The Daddies melihat Leo/Daniel punya potensi untuk menyabet gelar lebih banyak, berdasarkan kemampuan adaptasi dalam mengatasi kendala di lapangan.

Meski di awal gim terlambat panas dan tak bisa mengembangkan permainan, namun Leo/Daniel berubah menjadi lebih agresif di dua gim selanjutnya yang berujung kemenangan.

"Leo/Daniel juga bermain bagus. Mereka bisa bangkit setelah di gim pertama permainannya tidak enak dan tak berkembang. Bisa bangkit dan mengatasi ketertinggalan, itu bagus. Mereka mampu melewati kesulitan itu, merupakan modal bagus bagi Leo/Daniel untuk ke depannya," Hendra memaparkan.

Meski kalah di tangan junior, namun Hendra/Ahsan tetap berbesar hati serta mengambil sisi positif siapapun yang melangkah akan membawa nama bangsa di turnamen BWF Super 500 ini.

Pasangan peringkat tiga dunia ini puas bisa mengeluarkan kemampuan maksimal dan bisa meladeni aksi Leo/Daniel.

"Alhamdulillah bisa main sampai terakhir, ya belum rezeki. Takdir kemenangan belum berpihak kepada kami. Tetapi tetap puas dengan pertandingan yang berjalan seru," ungkap Ahsan.

Nyatanya walau tersingkir di semifinal, namun bagi The Daddies hasil di Singapore Open mereka jadikan bekal persiapan untuk berlaga di Kejuaraan Dunia di bulan Agustus.

"Kami sudah tampil maksimal, bisa main sampai rubber game dan ditutup dengan setting. Meski kalah di semifinal, saya tetap puas dengan performa kami. Hasil ini bisa sebagai modal menghadapi Kejuaraan Dunia nanti," pungkas Hendra.

(Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini