Liga

Buka-bukaan soal Tugas Barunya di PSG, Kylian Mbappe Bawa-bawa Lionel Messi dan Neymar

Mbappe bongkar peran barunya.

Husna Rahmayunita

Penyerang Paris Saint-Germain (PSG) Lionel Messi (kiri), Kylian Mbappe (tengah), dan Neymar, bereaksi setelah kekalahan 1-2 dari Manchester City dalam matchday kelima Grup A Liga Champions di Stadion Etihad, Manchester, Kamis (25/11/2021) dini hari WIB. Paul ELLIS / AFP.
Penyerang Paris Saint-Germain (PSG) Lionel Messi (kiri), Kylian Mbappe (tengah), dan Neymar, bereaksi setelah kekalahan 1-2 dari Manchester City dalam matchday kelima Grup A Liga Champions di Stadion Etihad, Manchester, Kamis (25/11/2021) dini hari WIB. Paul ELLIS / AFP.

Bolatimes.com - Kedatangan pelatih anyar Christophe Galtier membuat bintang Paris Saint-Germain (PSG) Kylian Mbappe punya peran baru. Mbappe pun menyinggung nama  Lionel Messi dan Neymar.

Ketiganya yang dikenal sebagai trio MNM (Messi, Neymar dan Mbappe) tak bisa dipungkiri menjadi andalan PSG.

Dalam peran barunya, Mbappe harus menjadi poros utama serangan sembari memainkan peranan penyambung antara dua rekannya itu,

Penyerang berusia 23 tahun itu tampaknya cukup berhasil memainkan peranan barunya, setelah memborong dua gol kemenangan PSG yang mengatasi Juventus 2-1 dalam laga pembuka Grup H Liga Champions di Parc des Princes, Rabu dini hari tadi.

"Saya mendapat peran baru di tim. Pelatih ingin saya menjadi poros utama serangan, sehingga harus ada di belakang garis pertahanan lawan, sekaligus turun menjadi penyambung antara Leo (Messi) dan Neymar," kata Mbappe dalam komentar selepas pertandingan di situs resmi UEFA.

"Saya berupaya beradaptasi sebaik mungkin dengan peran baru ini, sembari tetap berusaha menciptakan perbedaan," katanya.

Mbappe membuka keunggulan tuan rumah saat pertandingan baru berusia lima menit menyelesaikan kerja sama apik dengan Neymar lewat sepakan keras memanfaatkan umpan cungkil rekannya asal Brazil itu.

Keunggulan PSG lantas digandakan oleh Mbappe lewat gol keduanya pada menit ke-22 setelah permainan bola-bola pendek dengan Achraf Hakimi untuk merangsek ke pertahanan Juve sebelum memperdaya kiper Mattia Perin.

Pada menit ke-51, Mbappe terlibat dalam proses serangan PSG menjanjikan berikutnya, tetapi keputusannya melakukan penyelesaian ketimbang mengoper bola kepada Neymar yang relatif bebas berakhir dengan tembakan yang jauh dari sasaran.

Kegagalan itu direspon baik oleh Juve yang dua menit berselang mencetak gol balasan melalui gelandang pengganti Weston McKennie memanfaatkan situasi sepak pojok.

Mantan gelandang tim nasional Prancis Samir Nasri yang bertugas sebagai pandit pertandingan di stasiun televisi Canal+ menyebut peluang yang dibuang Mbappe cukup mempengaruhi permainan PSG di sisa laga.

"Itu membuat PSG keluar jalur. Seketika mereka kebobolan, PSG jadi gugup. Mereka begitu kuat di babak pertama. Begitu mereka kebobolan, mereka seperti kehilangan pijakan. Itu berbicara banyak soal kekuatan mental tim," ujar Nasri.

Pelatih PSG Galtier punya pendapat berbeda dan memuji penampilan Mbappe serta kontribusi yang diperlihatkannya dalam kemenangan atas Juve.

"Dia bermain sangat hebat dengan dua gol luar biasa. Saya sangat senang dengan penampilannya, dan ketika tiga penyerang kami tersambung seperti tadi, juga dengan para bek sayap, permainan kami menjadi lebih hidup dan tajam, itu jelas membahayakan lawan," kata Galtier.

Hasil di Parc des Princes membuat PSG sementara duduk di posisi kedua Grup H, di bawah Benfica yang dalam laga lain menang 2-0 atas Maccabi Haifa.

PSG selanjutnya dijadwalkan bertandang ke Stadion Sammy Ofer di Israel menghadapi Maccabi Haifa pada Rabu (14/9) pekan depan.

(Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini