Liga

3 Masalah Chelsea yang Mesti Dibenahi Thomas Tuchel Jelang Musim 2022/2023

Thomas Tuchel punya banyak PR.

Husna Rahmayunita

Pelatih Chelsea, Thomas Tuchel (AFP)
Pelatih Chelsea, Thomas Tuchel (AFP)

Bolatimes.com - Pelatih Chelsea Thomas Tuchel dinilai mesti menyelesaikan sejumlah masalah di timnya jelang musim 2022/2023.

Liga Inggris musim ini segera digelar, tetapi penampilan Chelsea di laga pramusim dianggap mengecewakan.

Kekalahan atas Arsenal dengan skor telak 4-0 tanpa balas, membuat Thomas Tuchel merasa jengkel dan marah besar terhadap anak asuhnya.

Banyak yang percaya akan kemampuan Thomas Tuchel sebagai juru taktik Chelsea, namun kepergian Romelu Lukaku dan adanya presiden baru klub, memunculkan sebuah tanya seputar skuad Chelsea musim panas ini.

Di sisi lain, Todd Boehly telah mengungkapkan bahwa dia bersedia mendukung Tuchel, salah satunya melakukan mendatangkan Raheem Sterling dan Kalidou Koulibaly ke Stamford Bridge.

Berikut tiga masalah dalam skuad Chelsea yang harus diselesaikan oleh Thomas Tuchel sebelum berguliranya Liga Inggris musim 2022/2023.

1. Peran Conor Gallagher di Lini Tengah Chelsea

Musim lalu Conor Gallagher tampil impresif saat dipinjamkan ke Crystal Palace di Premier League. Pemain internasional Inggris U21 tampak memainkan peran sebagai pemain 8 atau 10 untuk Crystal Palace di bawah pembinaan mantan gelandang Arsenal Patrick Vieira.

Gallagher dinilai bukanlah pemain lini tengah yang diharapkan untuk menempati posisi dalam dan memainkan umpan ke belakang atau ke samping untuk meningkatkan persentase penyelesaian umpannya.

Sebaliknya, gelandang muda itu tampaknya berkembang pesat dalam serangan transisi Crystal Palace saat ia terus maju dengan berlari ke sepertiga akhir atau bahkan ke area penalti.

Gallagher tampaknya berkembang menjadi lebih dari pemain "jarum" yang berkembang pada persentase sentuhan yang lebih rendah dan menyelesaikan sebagian besar tindakannya di sepertiga akhir.

Namun di sisi lain cara bermain Gallagher dinilai kurang cocok dengan sistem permainan Thomas tuchel yang cenderung bermain dengan menggunakan dua pemain di lini tengah.

Meski demikian, bukan berarti gelandang muda tersebut tidak bisa memainkan peran tersebut. Ada kemungkinan juga Tuchel menemukan cara untuk memainkan Gallagher lebih jauh ke depan pada posisi belakang striker.

2. Masalah Pertahanan

Sejak hengkangnya Antonio Rudiger ke Real Madrid dengan status bebas transfer menjadi pukulan telak bagi Tuchel dan rencananya ke depan. Karena tidak dapat dipungkiri jika posisinya sangat penting di barisan belakang Chelsea.

Pukulan ini, tentu saja, berkurang secara signifikan dengan mendatangkan pemain internasional Senegal berusia 31 tahun Kalidou Koulibaly dari Napoli.

Sementara Koulibaly secara alami memiliki kaki kanan, dia bisa bermain di kanan atau kiri garis pertahanan dengan nyaman dan kepemimpinannya, pengalaman dan pemahamannya tentang permainan akan menambah kekuatan di sektor pertahanan Chelsea musim ini.

Namun, di sisi lain, sosok Thiago Silva yang saat ini telah berusia 38 tahun menjadi tanda tanya besar apakah pemain internasional Brasil tersebut mampu tampil konsisten dan bermain efektif dengan pola empat bek atau bahkan dia dimainkan sebagai pemain tengah di tiga bek.

Sejauh ini kita telah melihat kedua sistem dari Chelsea dan tampaknya ada beberapa keraguan dari Tuchel tentang cara terbaik untuk mengatur skuadnya jelang musim 2022-2023.

Sementara Koulibaly dan Silva sama-sama sangat berpengalaman, masih ada tanda tanya di sekitar Trevoh Chalobah karena anak muda itu terkadang terlihat mentah.

Hal yang sama berlaku untuk Levi Colwill, lulusan akademi muda yang bersinar musim lalu dengan status pinjaman di Huddersfield Town.

Apa pun keputusan yang dibuat dalam hal struktur pertahanan, mereka akan membutuhkan lebih banyak dukungan dari dua gelandang di depan mereka daripada yang telah kita lihat sejauh ini di pramusim.

Jorginho dan Gallagher memiliki banyak kekuatan tetapi kesadaran defensif juga tidak menonjol. Arsenal, khususnya, menciptakan banyak ancaman melalui pergerakan sederhana melalui area lini tengah yang tidak terpantau secara efektif.

3. Lini Serang

Sementara, dalam retrospeksi, penandatanganan uang besar musim panas lalu Romelu Lukaku telah berakhir dengan kegagalan, dengan pemain internasional Belgia pindah kembali ke Italia dengan status pinjaman, hilangnya striker berpengalaman telah meninggalkan kekosongan dalam lini serang Chelsea.

Asumsi sejauh ini, berdasarkan kutipan dari Tuchel dan bukti dari pramusim, Kai Havertz akan mengambil peran striker untuk sebagian besar musim ini.

Sementara Havertz sangat berbakat, dia adalah penyerang yang sangat berbeda dengan orang-orang seperti Lukaku dan dia lebih cenderung turun dari garis depan untuk menghubungkan permainan daripada memberikan titik fokus di atas lapangan.

Havertz lebih nyaman dalam peran yang cair di mana ia diizinkan untuk bergerak di sekitar sepertiga akhir dan penandatanganan Raheem Sterling, dari Manchester City, dipandang sebagai langkah untuk mengangkat beban mencetak gol dari pemain muda Jerman.

Dengan tambahan Sterling untuk bergabung dengan orang-orang seperti Mason Mount, Christian Pulisic atau bahkan Timo Werner, dapat dilihat bahwa Chelsea memiliki banyak penyerang berbakat yang suka memulai dengan melebar dan kemudian masuk ke dalam untuk bermain sempit dalam serangan.

Kontributor : Moh. Afaf El Kurnia

(SuaraJogja.id)

Berita Terkait

Berita Terkini