Bolaindonesia

Nasib Belum Jelas, Liga 3 Nasional 2022/2023 Wajib Berputar Demi Promosikan Pemain Muda ke Level Profesional

Sampai saat ini, Liga 3 Nasional musim 2022/2023 belum ada kejelasan

Irwan Febri Rialdi

Logo Liga 3. [dok. PSSI]
Logo Liga 3. [dok. PSSI]

Bolatimes.com - Di tengah bergulirnya kembali Liga 1 dan juga Liga 2 2022/2023, ada satu kompetisi nasional yang nasibnya belum jelas. Ya, Liga 3 Nasional musim 2022/2023 belum tahu kapan diputar.

Seperti Liga 1 dan Liga 2, kompetisi kasta ketiga Liga Indonesia ini wajib berputar, sesuai dengan anjuran PSSI pada 2022.

Pasalnya, Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI dari berbagai daerah sudah gencar menyelenggarakan Liga 3.

Bahkan, Liga 3 dari sejumlah provinsi sudah menyelesaikan kompetisi dan menghasilkan juara.

Terbaru, Liga 3 Jateng 2022 baru saja menghasilkan juara yaitu Persip Pekalongan. Sebelumnya, Liga 3 Bali dan Nusa Tenggara Timur juga sudah memiliki juara.

Liga 3 Bali dijuarai oleh Perseden Denpasar, sedangkan Liga 3 NTT dimenangi Perse Ende.

Selain itu, Liga 3 Jabar 2022 sudah hampir memasuki fase akhir babak 8 besar sebelum terhenti efek Tragedi Kanjuruhan.

Bahkan dari Sumatera, sejumlah Asprov PSSI di Pulau Andalas siap menggelar Liga 3 zona provinsi setelah klub peserta sudah melakukan persiapan.

Alasan sejumlah Asprov PSSI  menyelenggarakan atau melanjutkan Liga 3 berdasarkan surat edaran PSSI.

Surat itu bernomor 4768/UDN/3075/XII-2022 perihal edaran V - putaran nasional kompotisi amatir dan usia muda.

Sayangnya sekarang, muncul isu bahwa Liga 3 Nasional terancam tidak bisa diselenggarakan karena Liga 2 2022/2023 belum kejelasan kelanjutannya.

Hal ini tentu memunculkan kecemasan kepada pemilik klub Liga 3. Itu utamanya bagi klub yang siap memaksimalkan kans menjadi juara di wilayahnya.

Sebab, mereka memiliki tujuan kompetisi nasional yang tentunya menuju target promosi Liga 2 musim 2023.

Inipun memantik pendapat Yudo Hadiyanto, Sekjen Badan Pembangunan Prestasi Sepak Bola Indonesia (BAPSPI).

Menurut Yudho, tentu jika isu ini jadi nyata maka keputusan itu sangat disayangkan.

Sekjen Badan Pembangunan Prestasi Sepak Bola Indonesia (BAPSPI), Yudo Hadiyanto. (Ist)
Sekjen Badan Pembangunan Prestasi Sepak Bola Indonesia (BAPSPI), Yudo Hadiyanto. (Ist)

"Jika Liga 3 zona provinsi tidak ada kelanjutan ke putaran nasioanal, ini jadi preseden buruk," ujar Yudo tegas.

"Sebab, Liga 3 ini adalah kompetisi berbasis pembinaan yang juga program langsung PSSI. Liga 3 itu bisa memberikan kontribusi dengan cara mempromosikan pemain muda ke level profesional," imbuhnya.

Ditegaskan Yudo, dari Liga 3 pada 2021/2022, banyak pesepak bola daerah yang bisa bermain di Liga 1 dan Liga 2 bahkan tim nasional.

"Dua klub elite Liga 1, Persebaya dan PSM Makassar bisa jadi contoh nyata dari pembinaan Liga 3," ujar Yudo.

"Mereka memaksimalkan pemain alumni Liga 3 dan kualitasnya terbukti mumpuni karena bisa bersaing menembus tim utama," lanjutnya.

Untuk itu, PSSI dan jajarannya dikatakan Yudo harus mencari solusi jikapun akhirnya Liga 2 tidak bisa dilanjutkan.

"Jadi, jangan sampai PSSI nantinya kehilangan kepercayaan dari anaknya sendiri yaitu asprov," ucap Yudo.

"PSSI harus bisa memberikan tindak lanjut atas kompetisi amatir musim ini. Sebab, itu program yang sudah dibuat untuk kemajuan sepak bola Indonesia," imbuhnya.

Jika Liga 3 Nasional musim ini tak bisa jalan, dikatakan Yudo akan menjadi sejarah buruk bagi PSSI. Itu juga bakal berdampak panjang ke depan.

Berita Terkait

Berita Terkini