Bolaindonesia

Kisah Bima Sakti Menimba Ilmu dari Pelatih Top, dari Sven-Goran Eriksson hingga Luis Milla dan Shin Tae-yong

Bima Sakti sudah bertemu dan menimba ilmu denga berbagai pelatih top

Irwan Febri Rialdi

Pelatih Timnas Indonesia U-16, Bima Sakti, usai meraih trofi juara Piala AFF U-16 2022. (Bolatimes.com/Irwan Febri Rialdi)
Pelatih Timnas Indonesia U-16, Bima Sakti, usai meraih trofi juara Piala AFF U-16 2022. (Bolatimes.com/Irwan Febri Rialdi)

Bolatimes.com - Kesuksesan Bima Sakti membawa timnas Indonesia U-16 meraih gelar juara Piala AFF U-16 2022 tak lepas dari usaha belajar dari para tokoh pelatih top dunia.

Jebolan PSSI Primavera yang sukses berkarier sebagai pelatih tim nasional Indonesia, jejak Bima Sakti tak lepas dari polesan para tokoh sepak bola dunia.

Memulai karier kepelatihan sesaat setelah pensiun sebagai pesepak bola, karier bermainnya berakhir usai membela Persiba Balikpapan di tahun 2016.

Setelahnya, Bima menjadi asisten pelatih Persiba saat itu, Jaino Matos meskipun ilmu kepelatihannya tak hanya didapat dari satu orang saja.

Ilmu sepak bola Bima didapat pertama kali saat usianya masih belasan tahun, tepat ketika PSSI mengirim para anak muda berbakat menjalani pelatihan di Tafarone, Italia.

Para pemain yang rata-rata berusia di bawah 18 tahun masuk dalam kompetisi junior, Lega Calcio Primavera (U-21) dan dikenal dengan tim PSSI Primavera.

Dengan bantuan Sampdoria, yang saat itu ditangani Romano Matte, diasisteni Danur Windu dan Harry Tjong, serta sosok legendaris Swedia, Sven-Goran Eriksson.

Para anak muda ini digembleng, hingga menghadirkan tokoh-tokoh ternama sepak bola Indonesia, seperti Kurniawan Dwi Yulianto, Kurnia Sandy, Yeyen Tumena, Alexander Pulalo hingga Indriyanto Nugroho.

Bima adalah sosok yang mahir dalam penggunaan bahasa Italia dan Spanyol, tak heran ia salah satu yang ditunjuk sebagai asisten Luis Milla ketika melatih timnas Indonesia.

Sekali lagi, Bima Sakti mendapat ilmu pengetahuan sepak bola dari sosok legendaris Liga Spanyol, kualitasnya pun diakui Luis Milla usai meraih gelar juara Piala AFF U-16 2022.

Melalui akun media sosial pribadi, Luis Milla memberi selamat atas kerja bagus Bima Sakti dan anak asuhnya meraih gelar juara Piala AFF U-16 2022.

Saat Luis Milla tak diperpanjang kontraknya oleh PSSI, keberuntungan Bima Sakti belum berhenti setelah Shin Tae-yong dipilih sebagai pelatih baru timnas Indonesia.

Bima menjadi salah satu asisten pelatih Shin Tae-yong, khususnya menangani tim nasional kelompok umur, dalam hal ini timnas Indonesia U-16.

Shin Tae-yong bukan sosok sembarangan, pelatih berlabel Piala Dunia bersama Korea Selatan meski belum beruntung lolos dari fase babak penyisihan grup.

Mulai dari Sven-Goran Eriksson, Luis Milla hingga Shin Tae-yong membentuk karakter Bima Sakti hingga saat ini merengkuh gelar juara.

Kontributor: Eko

Berita Terkait

Berita Terkini