Arena

Profil Viktor Axelsen, Tunggal Putra Nomor 1 Dunia yang Hanya Sekali Kalah Sepanjang 2022

Viktor Axelsen kini bak monster. Sulit sekali mengalahkan pebulu tangkis asal Denmark ini

Irwan Febri Rialdi

Pebul utangkis tunggal putra Denmark, Viktor Axelsen. [Alexander NEMENOV / AFP]
Pebul utangkis tunggal putra Denmark, Viktor Axelsen. [Alexander NEMENOV / AFP]

Bolatimes.com - Setelah tampil superior sepanjang tahun 2022, Viktor Axelsen akhirnya memilih mundur dari gelaran Malaysia Masters dan Singapore Open 2022 demi mengambil waktunya untuk beristirahat.

Keputusan ini diambil Viktor Axelsen seusai berhasil menjuarai ajang Malaysia Open 2022 pada Minggu (3/7/2022). Di final, ia menghantam Kento Momota dua set langsung dengan skor 21-14 dan 21-7.

Kemenangan itu sekaligus mengukuhkan Viktor Axelsen sebagai tunggal putra paling tangguh di dunia saat ini. Sebab, dia sudah mencatatkan 32 kemenangan secara beruntun sejak All England 2022.

“Saya ingin sekali berkompetisi lagi di sini. Di Kuala Lumpur kemudian di Singapura. Namun, ketika saya bangun pagi ini, badan dan kepala saya mengatakan bahwa sudah waktunya beristirahat,” katanya via Twitter.

“Saya harus mengambil waktu untuk melakukan recharge (isi ulang) tenaga sebelum saya melangkah lagi ke lapangan,” Axelsen melanjutkan.

Dominasi Viktor Axelsen sepanjang tahun 2022 memang tak mampu dihentikan oleh siapa pun. Selain meraih 32 kemenangan, ia juga merebut lima gelar juara. Sepanjang tahun ini, ia pun hanya sekali kalah.

Pebulu tangkis asal Denmark ini sukses menyapu gelar All England, Indonesia Masters, Indonesia Open, menjadi juara Eropa, dan Malaysia Open.

Profil Viktor Axelsen

Viktor Axelsen merupakan pebulu tangkis kelahiran Odense, Denmark, pada 4 Januari 1994, yang saat ini berstatus sebagai ranking satu dunia BWF nomor tunggal putra.

Perkenalannya dengan dunia bulu tangkis sudah dimulai sejak masih berusia empat tahun. Ayahnya yang memperkenalkan permainan tepok bulu ini kepada Axelsen.

Di awal-awal kariernya, pencapaian pertama yang diraih oleh Axelsen ialah menjadi pemenang kejuaraan bulu tangkis junior, baik itu sebagai tunggal putra maupun ganda, pada 2006 dan 2008.

Setahun berselang, atau tepatnya, pada 2009, dia meraih gelar juara di Jerman dan memenangkan Kejuaraan Eropa U-17.

Sementara itu, debutnya di level senior dicatatkan ketika mengikuti Denmark Open 2009. Saat itu, dia bermain di sektor ganda putra bersama Steffen Rasmussen.

Gelar juara Grand Prix pertamanya diraih pada 2014 saat menjuarai Swiss Open seusai mengalahkan wakil China, Tian Houwei, di partai final.

Sementara itu, gelar Eropa pertamanya diraih pada 2016 ketika mengalahkan kompatriot sekaligus juara bertahan, Jan Jorgensen, di partai final.

Selain itu, Axelsen juga menjadi bagian dari tim bersejarah Denmark yang sukses menjuarai gelar Thomas Cup pertamanya pada 2016.

Masih pada tahun yang sama, ia sukses meraih medali Olimpiade pertamanya setelah menumbangkan Lin Dan pada Olimpiade Rio 2016.

Adapun medali emas pertamanya diraih ketika Axelsen menumbangkan wakil China, Chen Long, pada partai final Olimpiade 2020 di Jepang.

Sejauh ini, Axelsen masih menjadi sosok tunggal putra yang paling tangguh di dunia apabila melihat catatan impresifnya sepanjang tahun 2022. Saat sudah lolos ke partai final, Axelsen tak bisa dibendung. Semuanya sukses disapu bersih dengan gelar juara.

Kontributor: Muh Adif Setyawan

Berita Terkait

Berita Terkini