Arena

Kalahkan Petinju Afrika Selatan, Daud Yordan Cetak Sejarah

Daud merupakan mantan pemegang sabuk juara dunia kelas bulu dan ringan versi IBO.

Galih Priatmojo

Petinju Indonesia Daud Yordan berpose usai melakukan latihan di Denpasar, Bali, Senin (29/7/2019). Petinju Daud Yordan terus melakukan persiapan fisik, teknik dan mental menjelang keberangkatannya ke Pattaya, Thailand untuk pertarungan bertajuk
Petinju Indonesia Daud Yordan berpose usai melakukan latihan di Denpasar, Bali, Senin (29/7/2019). Petinju Daud Yordan terus melakukan persiapan fisik, teknik dan mental menjelang keberangkatannya ke Pattaya, Thailand untuk pertarungan bertajuk "WBC International Challenge Belt" melawan petinju tuan r

Bolatimes.com - Petinju kebanggaan Indonesia, Daud Yordan sukses merebut gelar juara dunia kelas ringan super IBA, Minggu (17/11/2019).

Sabuk tersebut diraih Daud setelah menang TKO ronde kedelapan atas Michael Mokoena (Afrika Selatan) di Jatim Park 3 Kota Batu, Malang, Jawa Timur.

Tak hanya sabuk juara dunia IBA, duel kejuaraan tinju dunia antara Daud Yordan vs Michael Mokoena itu juga memperebutkan sabuk lowong WBO Oriental.

Kemenangan ini membuat Daud Yordan mencetak sejarah sebagai petinju Indonesia pertama yang berhasil meraih gelar juara dunia di tiga kelas berbeda.

Sebelumnya, Daud merupakan mantan pemegang sabuk juara dunia kelas bulu dan ringan versi IBO.

Petinju Indonesia, Daud Yordan. [AFP/Louis Kwok]
Petinju Indonesia, Daud Yordan. [AFP/Louis Kwok]

Daud Yordan mengaku sangat senang mampu kembali menjadi juara dunia setelah sang lawan memutuskan berhenti bertarung lantaran dislokasi bahu kiri.

Keberhasilan ini disebutnya sebagai kado besar jelang pergantian tahun, di mana dia akan vakum sementara sebelum kembali berlaga pada 2020.

"Ini kado terbesar di penghujung tahun. Karena bisa raih prestasi ini. Ini prestasi yang luar biasa, baik untuk saya pribadi maupun Mahkota Promotion," ujar Daud dalam konferensi pers, Minggu (17/11/2019).

Petinju Indonesia Daud Yordan (kedua kiri ) berpose dengan petinju Afrika Selatan Michael Mokoena (kanan) disaksikan Presiden Direktur M-Pro Gustiantira Alandy (kiri) dan Managing Director M-Pro Urgyen Rinchen Sim (kedua kanan) dalam konferensi pers di Batu, Jawa Timur, Jumat (15/11/2019). [Antara/Ari Bowo Sucipto]
Petinju Indonesia Daud Yordan (kedua kiri ) berpose dengan petinju Afrika Selatan Michael Mokoena (kanan) disaksikan Presiden Direktur M-Pro Gustiantira Alandy (kiri) dan Managing Director M-Pro Urgyen Rinchen Sim (kedua kanan) dalam konferensi pers di Batu, Jawa Timur, Jumat (15/11/2019). [Antara/Ari Bowo Sucipto]

Lebih jauh, Daud mengucapkan terima kasih bagi seluruh pihak yang secara langsung maupun tidak langsung turut andil mengantarkannya meraih presatasi tersebut.

"Terima kasih dukungan pemerintah Kota Batu, masyarakat Kota Batu, dan seluruh masyarakat Indonesia yang menonton baik langsung maupun di televisi," pungkas Daud Yordan.

Berita Terkait

Berita Terkini