Arena

FIBA Asia Cup 2022: Demi Piala Dunia, Pelatih Minta Indonesia Bangkit usai Dilibas Australia

Peluang Timnas Basket Indonesia ke Piala Dunia masih terbuka

Irwan Febri Rialdi

Para punggawa timnas basket Indonesia menyapa para suporter usai mengalahkan Arab Saudi dalam babak penyisihan Grup A FIBA Asia Cup 2022 di Istora Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Selasa (12/7/2022). (ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/aww)
Para punggawa timnas basket Indonesia menyapa para suporter usai mengalahkan Arab Saudi dalam babak penyisihan Grup A FIBA Asia Cup 2022 di Istora Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Selasa (12/7/2022). (ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/aww)

Bolatimes.com - Pelatih Timnas Basket Indonesia, Milos Pejic, meminta anak asuhnya bangkit setelah dilibas Australia. Sebab, Garuda masih memiliki satu pertandingan yang menentukan demi tiket ke Piala Dunia FIBA 2023.

Seperti diketahui, pada laga Grup A FIBA Asia Cup 2022 melawan Australia yang berakhir dengan kekalahan Indonesia 53-78 di Istora Gelora Bung Karno Jakarta, Sabtu.

“Justru tim harus bangga karena bisa bertanding dengan salah satu tim terbaik dunia (Australia), dan segera bangkit karena kita akan menjalani satu laga terbaik sepanjang sejarah basket Indonesia (melawan China),” kata Milos.

Timnas basket Indonesia dijadwalkan melawan China pada babak playoff untuk memperebutkan tiket ke delapan besar yang akan digelar pada Senin (18/7).

Bagi Milos, tak ada yang lebih baik dari segera melupakan kekalahan dari Australia dan menatap laga di depan mata melawan China.

Australia merupakan peringkat tiga dalam peringkat FIBA, sementara Indonesia berada di peringkat 95.

Pada laga itu, persentase perolehan poin timnas Indonesia kalah kelas dengan Negeri Kangguru itu yang terpaut cukup dalam.

Kemampuan mencetak dua poin hanya 39,4 persen yakni 13 yang masuk dari 33 percobaan dan tripoin hanya 15,4 persen yaitu empat masuk dari 26 percobaan.

Namun, menurut Milos, melawan salah satu tim terbaik di dunia itu menjadi kebanggaan tersendiri.

“Walau sempat memimpin di kuarter pertama, tapi Australia kemudian menunjukkan kelasnya pada kuarter-kuarter berikutnya,” kata pelatih asal Serbia ini.

Pada pertandingan ini, pelatih Milos Pejic menurunkan starter Abraham Damar Grahita, Marques Terrell Bolden, Andakara Prastawa Dhyaksa, Brandon van Dorn Jawato, dan Derrick Michael Xzavierro.

Ia memuji semangat para pemain yang tak menyerah dari sepanjang pertandingan.

“Saya harap, lawan China nanti bisa lebih semangat. Dan tentunya tim pelatih sudah menyiapkan strategi apa yang dipakai,” kata dia.

Indonesia menargetkan lolos ke babak delapan besar demi mengamankan tiket ke Piala Dunia FIBA 2023, yang mana pada gelaran itu terpilih sebagai penyelenggara di Jakarta, Agustus 2023.

(Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini