Arena

Komentar Pelatih usai Praveen / Melati Kalah di Semifinal Denmark Open

Pasangan tersebut kalah dari pasangan Thailand

Irwan Febri Rialdi

Ganda campuran Melati Daeva Oktavianti dan Praveen Jordan saat tampil pada Olimpiade Tokyo di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, 28 Juli 2021. (REUTERS/LEONHARD FOEGER)
Ganda campuran Melati Daeva Oktavianti dan Praveen Jordan saat tampil pada Olimpiade Tokyo di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, 28 Juli 2021. (REUTERS/LEONHARD FOEGER)

Bolatimes.com - Pelatih ganda campuran Indonesia, Nova Widianto, menyayangkan kekalahan pasangan Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti di semifinal Denmark Open 2021. Sebab, kedua pemain hampir saja merebut gim ketiga untuk memastikan kemenangan dan melaju ke partai final.

Berhadapan dengan pasangan Thailand Dechapol Puvaranukroh/Sapsiree Taerattanachai di Odense Sports Park, Denmark, Sabtu, Praveen/Melati merebut gim pertama, namun melepas gim kedua dan ketiga sehingga menyerah 21-16, 17-21, 20-22 dalam tempo 65 menit itu.

“Memang kalahnya agak nyesek, kurang hoki. Tetapi secara permainan mereka terbawa pola permainan lawan yang bermain panjang-panjang ke belakang,” kata Nova dalam rilis pers PBSI seperti dimuat Antara, Sabtu (23/10/2021).

Nova mengakui permainan Praveen yang piawai melontarkan smes mematikan juga kurang efektif karena beberapa kali justru terlalu melebar atau menyangkut net.

Dia juga menyayangkan permainan Praveen/Melati yang kurang keluar pada gim kedua dan ketiga, padahal pasangan peringkat empat dunia BWF itu seharusnya bisa mencuri poin dengan bermain di depan net.

“Ucok (panggilan Praveen) juga tidak berani melakukan servis colong karena dia takut di-fault wasit,” kata Nova.

Praveen pun mengakui dia dan Melati sempat terbawa pola permainan lawan pada gim kedua dan ketiga.

Setelah tertinggal 8-11 pada gim penentu, Praveen/Melati terus berusaha mengejar ketertinggalan sampai akhirnya menyamakan kedudukan pada angka kritis 20-20.

Sayang, momentum untuk berbalik unggul terlepas setelah servis eror dari Praveen serta pengamatan Melati yang tidak cermat dari Sapsiree masuk begitu saja ke bidang permainan membuat mereka harus takluk 20-22 dari Dechapol/Sapsiree.

“Di gim ketiga start kami kalah. Perolehan angka selalu tertinggal jauh. Di poin 18-20, kami bisa mengejar dan menyamakan kedudukan, 20-20. Sayang di poin krusial saya melakukan servis eror menyangkut net. Sementara pengamatan Meli juga gagal,” kata Praveen.

Berita Terkait

Berita Terkini