Arena

5 Prestasi Imam Nahrawi di Olahraga Indonesia

Sejumlah prestasi diukir para atlet di era Imam Nahrawi.

Galih Priatmojo

Menpora Imam Nahrawi (kanan) meninggalkan ruangan untuk menunggu giliran bersaksi dalam sidang kasus dugaan suap dana hibah KONI dengan terdakwa Sekjen KONI Ending Fuad Hamidy di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (29/4/2019). [Antara/Sigid Kurniawan]
Menpora Imam Nahrawi (kanan) meninggalkan ruangan untuk menunggu giliran bersaksi dalam sidang kasus dugaan suap dana hibah KONI dengan terdakwa Sekjen KONI Ending Fuad Hamidy di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (29/4/2019). [Antara/Sigid Kurniawan]

Bolatimes.com - Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi resmi berstatus sebagai tersangka dalam kasus suap dana hibah Kemenpora, Rabu (18/9/2019).

Diinformasikan sebelumnya, Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata menyebutkan konstruksi perkara suap pengembangan dana hibah Kemenpora kepada KONI di tahun 2018 telah menyeret Imam Nahrawi sebagai tersangka.

Imam Nahrawi bersama asisten pribadinya Miftahul Ulum di periode 2014 hingga 2018 meminta sejumlah uang hingga Rp14,7 miliar.

Dalam rentan waktu itu Imam dan asprinya kembali meminta uang sebesar Rp11,8 miliar.

"Sehingga total dugaan penerimaan Rp26,5 miliar diduga merupakan commitment fee atas pengurusan proposan hibah yang diajukan oleh pihak KONI kepada Kemenpora tahun 2018," jelasnya di Gedung KPK Kuningan, Jakarta Selatan.

Menurut Marwata, uang tersebut diduga diterima terkait jabatan Imam Nahrawi sebagai Ketua Dewan Pengarah Satlak Prima dan penerimaan lain yang berhubungan dengan jabatan Imam selaku Menpora.

"Uang tersebut diduga digunakan untuk kepentingan Pribadi Menpora dan pihak lain," tutup Marwata.

KPK sebelumnya telah menetapkan Ulum sebagai tersangka. Aspri Menteri Imam itu ditahan

Ulum sebelumnya sudah lebih dahulu dilakukan penahanan sejak Rabu (11/9/2019). Bahkan, KPK telah menahan selama 20 hari pertama di rutan KPK cabang K-4. Penahanan itu resmi dilakukan pada Rabu (11/9/2019).

Namun, sejauh ini, KPK belum menjelaskan apakah nantinya lembaga antirasuah itu juga akan menahan Menpora Imam Nahrawi setelah ditetapkan sebagai tersangka.

Terlepas dari kasus yang menjeratnya, Imam Nahrawi nyatanya punya sederet andil dalam dinamika olahraga Indonesia. Berikut beberapa fakta seputar jejaknya di olahraga Indonesia.

Turut andil memberikan prestasi di sepak bola Indonesia

Banyak prestasi yang ditorehkan cabang olahraga Indonesia saat Imam Nahrawi menjabat sebagai Menteri Pemuda Olahraga, salah satu yang tak luput yakni bidang sepak bola.

Di tengah sengkarut sepak bola tanah air, di era Imam Nahrawi Timnas Indonesia U-22 mampu menunjukkan prestasinya dengan menjuarai turnamen bergengsi di Asia Tenggara, AFF.

Skuat besutan Indra Sjafri itu sukses merengkuh trofi Piala AFF usai menundukkan Thailand di partai final yang dihelat di Stadion Nasional, Phnom Penh, Kamboja Februari 2019 lalu. Pada laga itu skuat Garuda Nusantara menang dengan skor 2-1.

Timnas Indonesia U-22 juara Piala AFF U-22 2019. (Dok. PSSI).
Timnas Indonesia U-22 juara Piala AFF U-22 2019. (Dok. PSSI).

 

Tak hanya timnas di U-22 saja, Timnas kelompok umur di bawahnya juga meraih hasil serupa. Di bawah asuhan Fakhri Husaini, Timnas Indonesia U-16 juga mampu menggenggam trofi Piala AFF usai menundukkan Thailand di partai final.

Berlaga di Stadion Gelora Delta, Sidoarjo, Bagus Kahfi dkk mampu menundukkan Thailand lewat adu penalti. Skor akhir 4-3 untuk kemenangan Timnas Indonesia U-16 kala itu.

Berani bekukan PSSI

Imam Nahrawi sempat mengeluarkan keputusan tidak populer saat memutuskan untuk membekukan PSSI pada tahun 2015 dengan diterbitkannya Surat Keputusan (SK) no 0137 tahun 2015 tentang pembekuan PSSI.

Lewat surat itu, Kemenpora memberikan sanksi admisitratif berupa tidak mengakui seluruh kegiatan PSSI. Selain itu juga setiap keputusan atau tindakan yang dihasilkan PSSI termasuk keputusan hasil Kongres Luar Biasa dan Kongres Biasa tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.

Pembekuan ini berlangsung selama setahun. Akibat keputusan itu FIFA menjatuhkan sanksi suspensi kepada Indonesia yang membuat Timnas Indonesia tak bisa berlaga di pentas internasional.

Berjaya di even olahraga level internasional

Di era Imam Nahrawi terdapat sejumlah agenda besar olahraga di level internasional. Salah satunya Indonesia saat itu sempat jadi tuan rumah untuk ajang Asian Games 2018.

Indonesia berhasil meraih peringkat empat di ajang tersebut dengan perolehan medali 31 emas, 24 perak, 43 perunggu. Indonesia berada di bawah China, Jepang dan Korea Selatan yang notabene negara-negara superior di bidang olahraga untuk kawasan Asia.

Tak hanya di ajang Asian Games, di bawah era Imam Nahrawi, Indonesia kembali bisa meneruskan tradisi emas di Olimpiade. Momen itu terjadi pada tahun 2016 lalu yang diperoleh lewat cabang olahraga bulutangkis yang diraih oleh pasangan ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir.

Pebulutangkis putri spesialis ganda campuran Indonesia, Liliyana Natsir, dan partnernya Tontowi Ahmad usai menjalani laga terakhir sebagai pasangan di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (27/1/2019). (Suara.com/Arief Apriadi)
Pebulutangkis putri spesialis ganda campuran Indonesia, Liliyana Natsir, dan partnernya Tontowi Ahmad usai menjalani laga terakhir sebagai pasangan di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (27/1/2019). (Suara.com/Arief Apriadi)

 

Tradisi emas ini sebelumnya sempat terputus di tahun 2012.

Memberikan bonus besar pada atlet

Saat menjabat sebagai Menpora, Imam Nahrawi membuat keputusan berani dengan memberikan bonus besar bagi para atlet berprestasi.

Salah satunya lewat Peraturan Menteri (Permen) terkait bonus kepada atlet yang meraih prestasi level dunia untuk single event seperti yang didapat Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan saat menjadi juara dunia 2019 lalu.

Tak hanya itu, Imam Nahrawi juga menggelontorkan sejumlah bonus pada atlet-atlet yang berjasa di ajang Asian Games dan Asian Para Games.

Bagi atlet yang berprestasi bonus yang diterima berkisar mulai dari Rp250 juta hingga Rp1,5 miliar. Sementara atlet yang ikut ambil bagian di ajang Asian Games 2018 mendapatkan bonus sebesar Rp20 juta.

Bonus dengan besaran yang sama juga diberikan pada para atlet di Asian Para Games.

Menpora, Imam Nahrawi (Sumber: Suara.com)
Menpora, Imam Nahrawi (Sumber: Suara.com)

 

Sedangkan untuk tim sepak bola Indonesia yang berlaga di ajang AFF mendapat bonus hingga Rp2,1 miliar.

Sukses menggelar even olahraga level internasional

Selain sukses di even Asian Games 2018, di era Imam Nahrawi, Indonesia yang jadi penyelenggara juga mampu menjalankan tugasnya sebagai tuan rumah dengan baik.

Peste Kembang Api di Pembukaan Asian Games 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta (AFP)
Peste Kembang Api di Pembukaan Asian Games 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta (AFP)

 

Tantangan venue hingga wisma atlet yang terganggu bau tak sedap mampu diselesaikan dengan baik. Bahkan Indonesia saat itu mampu menghadirkan opening ceremony dan closing ceremony dengan sangat spektakuler.

Berita Terkait

Berita Terkini