Arena

Tulis Kata Rasis ke Atlet Afrika, Penerjemah Marathon di Jepang Ini Dipecat

Penerjemah tersebut dipecat setelah menuliskan sebutan bernada rasis di blog-nya.

Galih Priatmojo | Andiarsa Nata

Ajang marathon Beppu-Oita Mainichi Marathon di Prefektur Oita, Jepang (Screenshoot Youtube: hades channel)
Ajang marathon Beppu-Oita Mainichi Marathon di Prefektur Oita, Jepang (Screenshoot Youtube: hades channel)

Bolatimes.com - Seorang penerjemah pada ajang marathon di Jepang kabarnya dipecat setelah menyebut atlet asal Afrika dengan kata rasis. Hal itu diketahui lewat blog yang ia tulis.

Penerjemah tersebut merupakan seorang sukarelawan di ajang marathon Beppu-Oita Mainichi Marathon di Prefektur Oita, Jepang. Wanita yang tidak disebutkan namanya itu ternyata pernah bekerja dengan para atlet dari Afrika termasuk Maroko, Ethiopia, Kenya, dan Afrika Selatan.

Meski begitu, tulisan di blog-nya itu pun berujung pemecatan terhadap dirinya. Wanita yang diduga berusia 50 tahun lebih itu menulis di blognya pada Minggu (10/2/2019) waktu setempat atau tujuh hari setelah ajang marathon tersebut berakrhir.

Dilansir dari Nextshark, tulisan dalam blognya itu ia menuliskan dengan sebutan bernada rasis untuk menggambarkan atlet dari Afrika tersebut. Namun tulisan itu kini telah lenyap alias sudah dihapus.

Ajang marathon Beppu-Oita Mainichi Marathon di Prefektur Oita, Jepang (Screenshoot Youtube: hades channel)
Ajang marathon Beppu-Oita Mainichi Marathon di Prefektur Oita, Jepang (Screenshoot Youtube: hades channel)

 

"Rasanya seperti berkomunikasi dengan manusia gua. Mereka simpanse yang pemalu pada awalnya, tetapi sedikit demi sedikit mereka mau terbuka," tulis penerjemah tersebut di blognya.

Bukan hanya itu saja, dalam sebuah video juga ia mengatakan atlet Afrika dengan sebutan "simpanse imut".

Atas perbuatannya tersebut, ia pun dilaporkan ke kantor tempat ia bekerja setelah tulisan di blognya tersebut ditemukan. Wanita penerjamah itu pun mengakui perbuatanya dan menyesalinya.

"Saya tidak punya perasaan rasisme atau niat jahat. Saya menyesali pilihan kata-kata saya yang tidak dipikirkan," kata penerjemah tersebut.

Merasa bertanggung jawab atas apa yang dilakukan pekerjanya, kantor tempat wanita bekerja itu pun turut meminta maaf dan berjanji akan mendidik para pekerja sukarelawannya.

"Posting blog itu sangat tidak pantas, dan kami sangat meminta maaf kepada para atlet dan semua orang yang melihatnya. Kami akan berusaha mulai sekarang untuk menekankan pentingnya tanggung jawab kepada sukarelawan kami, dan untuk mendidik mereka," bunyi surat permintaan maaf kantor tersebut.

Berita Terkait

Berita Terkini