Liga

Zinedine Zidane Beberkan Alasan Tinggalkan Real Madrid, Sakit Hati?

Zidane menyampaikan alasan meninggalkan Real Madrid melalui sebuah surat. Ia curhat panjang lebar

Irwan Febri Rialdi

Pelatih Real Madrid, Zinedine Zidane memberi instruksi pada anak asuhnya saat pertandingan melawan Real Valladolid. (GABRIEL BOUYS / AFP)
Pelatih Real Madrid, Zinedine Zidane memberi instruksi pada anak asuhnya saat pertandingan melawan Real Valladolid. (GABRIEL BOUYS / AFP)

Bolatimes.com - Pelatih asal Prancis, Zinedine Zidane, menulis surat terbuka untuk para fans Los Blancos. Dalam surat itu, ia menyampaikan banyak hal, termasuk alasan meninggalkan klub kebanggaan Kota Madrid itu.

Pelatih asal Prancis itu telah meninggalkan Los Blancos untuk ketiga kalinya, menyusul kepergian sebelumnya sebagai pemain pada 2006 dan sebagai pelatih pada 2018.

Namun kali ini, kepergian Zidane berbeda dengan sebelumnya. Zidane pergi setelah Real Madrid menutup musim 2020/21 tanpa gelar.

Pelatih Real Madrid Zinedine Zidane menyeka kepalanya dengan handuk usai pertandingan La Liga kontra Barcelona di Estadio Alfredo Di Stefano, 11 April 2021. [AFP]
Pelatih Real Madrid Zinedine Zidane menyeka kepalanya dengan handuk usai pertandingan La Liga kontra Barcelona di Estadio Alfredo Di Stefano, 11 April 2021. [AFP]

"Kepada fans Real Madrid," Zidane memulai surat yang diterbitkan oleh AS, Senin (31/5/2021).

"Selama lebih dari 20 tahun, sejak hari pertama saya tiba di Madrid dan mengenakan jersey putih legendaris, Anda telah menunjukkan cinta Anda. Saya selalu merasa ada sesuatu yang sangat istimewa di antara saya, klub dan kalian."

"Saya mendapat kehormatan besar menjadi pemain dan pelatih klub terhebat dalam sejarah, tetapi yang terpenting, saya hanyalah penggemar Real Madrid lainnya."

"Ini alasan saya ingin menulis surat ini, untuk mengucapkan selamat tinggal kepada kalian dan menjelaskan keputusan saya untuk meninggalkan posisi saya sebagai pelatih."

"Ketika, pada Maret 2019, saya menerima tawaran untuk kembali ke Real Madrid setelah istirahat delapan bulan, itu tentu saja karena presiden Florentino Perez meminta saya, tetapi juga karena kalian semua meminta saya setiap hari untuk melakukannya."

"Setiap saya bertemu dengan salah satu dari kalian di jalan, saya merasakan dukungan dan keinginan kalian untuk melihat saya bersama tim lagi. Karena saya berbagi nilai-nilai Real Madrid; klub ini milik para anggotanya, penggemarnya, dan seluruh dunia. Saya sudah mencoba mengikuti nilai-nilai ini dalam segala hal yang telah saya lakukan, dan saya mencoba menjadi contoh."

“Berada di Real Madrid selama 20 tahun adalah hal terindah yang terjadi pada saya dalam hidup saya dan saya tahu saya berhutang sepenuhnya, mengingat fakta Florentino Perez mendukung saya pada 2001, dia berjuang untuk mendapatkan saya, untuk membawa saya ke sini ketika beberapa orang menentangnya. Saya mengatakannya dari hati bahwa saya akan selalu berterima kasih kepada presiden untuk itu. Selalu."

"Sekarang saya telah memutuskan untuk pergi dan saya ingin menjelaskan alasannya dengan benar. Saya akan pergi, tetapi saya tidak melompati kapal, saya juga tidak lelah melatih."

"Pada Mei 2018, saya pergi karena, setelah dua setengah tahun , dengan begitu banyak kemenangan dan begitu banyak trofi, saya merasa tim membutuhkan pendekatan baru untuk tetap berada di level tertinggi."

"Saat ini, segalanya berbeda. Saya pergi karena saya merasa klub tidak lagi percaya dan membutuhkan saya, atau dukungan untuk membangun sesuatu dalam jangka menengah atau panjang."

"Saya memahami sepak bola dan saya tahu tuntutan klub seperti Real Madrid. Saya tahu itu."

"Ketika Anda tidak menang, Anda harus pergi. Tetapi dengan ini hal yang sangat penting telah dilupakan, semua yang saya bangun dari hari ke hari telah dilupakan, apa yang saya bawa ke hubungan saya dengan para pemain, dengan 150 orang yang bekerja dengan dan di sekitar tim."

"Saya adalah pemenang dan saya di sini untuk memenangkan trofi, tetapi yang lebih penting dari ini adalah orang-orangnya, perasaan mereka, kehidupan itu sendiri dan saya merasa hal-hal ini belum diperhitungkan."

"Kegagalan untuk memahami bahwa hal-hal ini juga menjaga dinamika klub yang hebat, sampai batas tertentu saya bahkan telah banyak dikritik karenanya."

"Saya ingin ada rasa hormat atas apa yang telah kami capai bersama. Saya ingin hubungan saya dengan klub dan presiden dalam beberapa bulan terakhir sedikit berbeda dengan pelatih lain."

"Saya tidak meminta hak istimewa. Tidak! yang saya ingin hanya sedikit mengingat kembali."

"Saat ini kehidupan seorang pelatih di ruang istirahat di klub besar adalah dua musim. Agar bisa bertahan lebih lama, hubungan antarmanusia itu penting, mereka lebih penting daripada uang, lebih penting daripada ketenaran, lebih penting dari segalanya. Hal-hal itu perlu dipelihara."

Zinedine Zidane umumkan dirinya mundur sebagai pelatih Real Madrid dalam jumpa pers di Santiago Bernabeu, Kamis (31/5/2018) [AFP]
Zinedine Zidane umumkan dirinya mundur sebagai pelatih Real Madrid dalam jumpa pers di Santiago Bernabeu, Kamis (31/5/2018) [AFP]

"Itulah mengapa saya merasa sakit hati ketika saya membaca di media, setelah kekalahan, bahwa saya akan dipecat jika saya tidak memenangkan pertandingan berikutnya."

"Itu menyakiti saya dan seluruh tim karena pesan-pesan yang sengaja bocor ke media ini secara negatif memengaruhi skuad."

"Itu menciptakan keraguan dan kesalahpahaman. Untungnya, saya memiliki para pemain luar biasa yang bersama saya sampai mati. Ketika keadaan berubah menjadi buruk, mereka menyelamatkan saya dengan kemenangan yang luar biasa. Karena mereka percaya pada saya dan tahu saya percaya pada mereka."

"Tentu saja saya bukan pelatih terbaik di dunia, tetapi saya dapat memberikan kepada semua orang, apakah itu pemain, anggota staf pelatih atau karyawan mana pun, kekuatan dan kepercayaan diri yang mereka butuhkan dalam pekerjaan mereka."

"Saya tahu benar-benar apa yang dibutuhkan sebuah tim. Selama 20 tahun ini di Real Madrid, saya telah belajar bahwa Anda, para penggemar, ingin menang, tentu saja, tetapi di atas semua itu Anda ingin kami memberikan segalanya: pelatih, staf, karyawan dan tentu saja para pemain. Dan saya jamin kami telah memberikan 100% dari diri kami sendiri kepada klub ini."

"Saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengirim pesan kepada para jurnalis. Saya telah memberikan ratusan konferensi pers dan sayangnya kami jarang berbicara tentang sepak bola, meskipun saya tahu bahwa Anda menyukai sepak bola, olahraga yang menyatukan kita ini. Namun, dan tanpa keinginan untuk mengkritik atau menceramahi, saya akan menyukai pertanyaan yang tidak selalu ada."

(Suara.com/Syaiful Rachman)

Berita Terkait

Berita Terkini