Arena

Pertama Kali Sejak 1977, Tim Bulu Tangkis Indonesia 'Cuma' Raih Perunggu di SEA Games 2021

Sejak 1977, Indonesia untuk pertama kalinya hanya meraih medali perunggu beregu putra SEA Games

Irwan Febri Rialdi

Pebulutangkis junior tunggal putra Indonesia, Chico Aura Dwi Wardoyo [Humas PBSI]
Pebulutangkis junior tunggal putra Indonesia, Chico Aura Dwi Wardoyo [Humas PBSI]

Bolatimes.com - Rekor tim bulu tangkis Indonesia beregu putra yang selalu meraih medali emas dalam enam edisi SEA Games berturut-turut harus terhenti di Vietnam. Merah Putih kalah kala berjumpa Thailand pada babak semifinal.

Indonesia untuk pertama kalinya hanya meraih medali perunggu beregu putra SEA Games, memutus dominasi Merah Putih yang selalu merebut emas sejak SEA Games 2007 di Thailand.

Perolehan perunggu itu juga menjadi yang pertama kali sejak bulu tangkis Indonesia berpartisipasi pada kejuaraan kawasan tersebut 1977 silam.

Merah Putih sebelumnya juga pernah gagal meraih emas dan harus puas dengan medali perak pada tiga edisi SEA Games, yaitu 1989, 1991, dan 2005.

Indonesia sejauh ini masih mendominasi emas SEA Games dengan mengumpulkan 17 emas dari sektor beregu putra sejak berpartisipasi pada edisi 1977 hingga 2019. Hanya pada SEA Games 2013 Myanmar, nomor beregu putra tidak dipertandingkan.

Namun pada edisi kali ini, Indonesia yang menurunkan para pemain muda, harus puas dengan medali perunggu setelah kalah 2-3 dari Thailand.

Pelatih tunggal putra Indonesia Harry Hartono mengakui bahwa anak asuhnya memang kalah jauh secara pengalaman dibanding pemain Thailand.

Dari lima partai yang dimainkan pada babak semifinal, semua pemain tunggal putra yang diturunkan gagal menyumbang poin untuk Indonesia. Chico Aura Dwi Wardoyo, Christian Adinata, dan Bobby Setiabudi sama-sama belum mampu mengatasi perlawanan lawannya.

Dua kemenangan Indonesia disumbangkan oleh sektor ganda putra melalui Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Y. Rambitan dan Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin.

“(Peringkat) Chico memang berada jauh dibandingkan lawannya (Kunlavut Vittidsarn). Demikian juga dengan Christian Adinata yang kalah dari Sitthikom Thammasin,” kata Harry.

“Tadi seharusnya kami bisa menang di tunggal ketiga (Bobby Setiabudi) karena dia secara kualitas lebih baik. Tapi dia tadi terlihat tegang sekali, sementara Thailand lebih siap secara mental,” tambah dia.

Laga perebutan emas beregu putra SEA Games akan mempertemukan Thailand dan Malaysia.

(Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini