Arena

Rionny Mainaky Kritik Pebulutangkis Muda Indonesia Penakut

Rionny Mainaky kritik mentalitas pebulutangkis muda Indonesia usai gagal di Piala Sudirman 2019.

Galih Priatmojo

Pelatih sektor ganda putri pelatnas PBSI, Rionny Mainaky. [Dok. PBSI]
Pelatih sektor ganda putri pelatnas PBSI, Rionny Mainaky. [Dok. PBSI]

Bolatimes.com - Kegagalan tim Bulutangkis Indonesia di ajang Piala Sudirman 2019 memantik pelatih sektor ganda putri pelatnas PBSI, Rionny Mainaky untuk melempar kritikan. Ia terutama menyoroti soal mentalitas dan pola pikir para pebulutangkis muda Indonesia saat ini. 

Rionny mengaku heran dengan pola pikir yang tertanam dalam diri pemain, terlebih para pemain muda.

Meski tak mengungkapkan secara detil siapa sosok atlet yang ia kritik, mantan pelatih Timnas Bulutangkis Jepang itu menilai para pebulutangkis generasi sekarang kurang memiliki keberanian untuk mengemban tanggung jawab dalam membela nama negara di turnamen beregu.

"Kalau pemain-pemain muda sekarang seperti itu. Kalau wakil pertama menang, dia justru merasa tertekan. Tapi kalau wakil pertama kalah, dia justru semangat. Saya juga heran, sama seperti pemain Jepang juga begitu," ujar Rionny Mainaky di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur.

Rionny menjelaskan, mentalitas seperti ini tak terlihat semasa dirinya aktif bermain dahulu. Para pemain yang dipilih oleh negara, disebut Rionny, justru amat bersemangat dan saling 'sikut' untuk mendapat kesempatan bermain.

"Dulu kalau teman kita menang, kita senang untuk main, kita hancurkan musuh sekalian! Kalau dulu saya ditunjuk main, mau. Tapi sekarang agak susah, yang penakut-penakut. Jepang pun seperti itu, tak ada yang berani," celoteh Rionny.

Rionny pun berharap agar para pebulutangkis muda Indonesia menyadari tanggung jawab mereka masing-masing.

Hal itulah yang Rionny lihat dalam diri para pebulutangkis Jepang. Meski takut, para pebulutangkis Negeri Sakura disebutnya akan tampil mati-matian jika diberikan tanggung jawab untuk turun bermain.

"Biasa kalau orang Jepang itu seperti robot. Kalau dikasih tanggung jawab, ya dia akan main mati-matian," tutur Rionny.

"Kalau pemain Indonesia sifatnya merendah mungkin," pungkas adik kandung pelatih ganda campuran, Richard Mainaky itu berkelakar.

Berita Terkait

Berita Terkini