Liga

Scott McTominay Kecewa Berat Man United Disebut Menyerah saat Dikalahkan Man City

"Bagi saya sendiri, itu menyakitkan," ungkapnya.

Husna Rahmayunita

Scott McTominay (AFP/OLI SCARFF)
Scott McTominay (AFP/OLI SCARFF)

Bolatimes.com - Gelandang sentral Manchester United, Scott McTominay angkat bicara terkait tudingan timnya 'lempar handuk' atau menyerah saat kalah melawan Manchester City di lanjutan Liga Inggris, Minggu (6/3/2022) malam WIB.

Duel bertajuk Derby Manchester itu berakhir dengan kemenangan Man City atas Man United 4-1. Kekalahan ini membuat Setan Merah jadi bulan-bulan.

Termasuk dari legenda Man United, Roy Keane dan Gary Neville memang vokal melontarkan kritik usai penampilan buruk Setan Merah di laga semalam.

Keane menyebut 5-6 pemain Manchester United tak pantas dimainkan lagi oleh klub, sementara Neville menyebut penampilan Setan Merah semalam "memalukan dan tak bisa diterima".

Setelah tertinggal 1-3, para pemain Manchester United memang seperti tidak memberi perlawanan sama sekali di 15 menit terakhir pertandingan.

McTominay dan kawan-kawan terlihat ogah melakukan sprint dan juga pressing kepada para pemain Manchester City. Mereka seolah-olah menerima dengan legawa fakta bahwa Manchester City memang unggul segala-galanya.

Di sisi lain, para pemain tuan rumah masih terus aktif mengejar dan memainkan bola, bahkan masih terus melakukan pressing ketat saat para pemain Manchester United menguasai bola --meskipun ini jadi sesuatu yang langka di sepertiga akhir laga.

Ya, Manchester City sampai mendominasi ball possession hingga mencapai 92 persen, berbanding Manchester United yang cuma 8 persen, sebelum Manchester City melengkapi pesta gol mereka jadi 4-1 di injury time.

Tentu, ini jadi suatu hal yang amat memalukan bagi Manchester United, dan McTominay pun memberikan tanggapannya.

"Dari sudut pandang saya, di lapangan, sulit untuk melihat apa yang terjadi di sekitar Anda," jawab McTominay saat ditanya reporter Sky Sports terkait Manchester United menyerah saat laga belum usai, dengan mimik wajah sang gelandang sempat berubah saat menerima pertanyaan ini.

"Tetapi jika itu yang dikatakan orang, maka biarlah," lanjut pemain berusia 25 tahun itu setelah sempat terdiam sejenak, seakan kaget alias tak siap menerima pertanyaan tersebut.

"Mereka semua (para pandit dan legenda klub) berhak atas pendapat mereka sendiri. Tetapi bagi saya sendiri, sangat mengecewakan jika orang berpikir seperti itu."

"Saya harus menontonnya kembali dan melihat pergerakan pemain dan hal-hal seperti itu, tetapi bagi saya sendiri, itu menyakitkan."

"Sebenarnya simpel, jika Anda bermain seperti itu  di sepanjang babak kedua, maka Anda akan dihukum melawan tim sarat kualitas macam City. Sesederhana itu," tukas pemain Timnas Skotlandia itu.

(Suara.com/Rully Fauzi)

Berita Terkait

Berita Terkini