Liga

Penyebab Redupnya Karier Ricardo Kaka di Real Madrid, Ada Andil Mourinho

Kaka yang meraih Ballon d'Or ketika berseragam AC Milan langsung meredup ketika bergabung Real Madrid. Jose Mourinho menjadi salah satu penyebab redupnya Kaka

Irwan Febri Rialdi

Ricardo Kaka mencium trofi Ballon d'Or
Ricardo Kaka mencium trofi Ballon d'Or

Bolatimes.com - Karier Ricardo Kaka pernah bersinar terang sebelum akhirnya meredup karena bergabung dengan Real Madrid.

Sebelum direkrut Real Madrid, Kaka pernah menjadi pesepak bola hebat ketika masih bermain bersama klub Serie A, yakni AC Milan.

Salah satu pencapaian yang diraih pemain asal Brasil itu yakni merengkuh gelar Ballon d’Or pada 2007 setelah membawa I Rossoneri menjuarai Liga Champions 2006/2007.

Selama memperkuat AC Milan pada periode pertama, yakni dalam kurun waktu 2003 hingga 2009, Kaka nyaris memenangkan semua piala.

Namun, kepindahannya ke Real Madrid pada tahun 2009 seperti menjadi titik awal runtuhnya sinar Kaka di atas lapangan.

Sebab, biaya transfer sebesar 60 juta pounds yang dikeluarkan Los Blancos untuk memboyong Kaka dari San Siro tak berbuah manis.

Kaka dianggap gagal memenuhi ekspektasi saat menjadi salah satu pemain termahal yang pernah dibeli oleh Real Madrid itu.

Dari total tiga musimnya di Santiago Bernabeu, Kaka lebih banyak menjadi penghangat bangku cadangan. Dia minim mencatatkan penampilan bersama Los Blancos.

Faktor cedera juga tak bisa dimungkiri menjadi salah satu penyebab meredupnya karier kaka saat bermain bersama Real Madrid.

Pada tahun 2010, misalnya, Kaka harus menepi selama delapan bulan karena harus naik meja operasi akibat mengalami cedera lutut.

Bahkan, hadirnya Mesut Ozil yang direkrut Real Madrid juga menjadi faktor lain. Pasalnya, Jose Mourinho lebih memilih pemain asal Jerman itu daripada Kaka.

Saat itu, Ozil memang baru saja tampil impresif bersama timnas Jerman pada Piala Dunia 2010. Akibat hal itu, Kaka kalah bersaing dan lebih banyak duduk di bangku cadangan.

Jose Mourinho Juga Jadi Penyebab 

Manajer Tottenham Hotspur, Jose Mourinho. [ADRIAN DENNIS / AFP]
Manajer Tottenham Hotspur, Jose Mourinho. [ADRIAN DENNIS / AFP]

Salah satu penyebab pudarnya sinar Kaka di Real Madrid saat itu tak terlepas dari sosok Jose Mourinho yang menjadi nakhoda Los Blancos.

Sebab, kabarnya hubungan kedua belah pihak ini tak ada masalah. Namun, Kaka memang tak bisa pernah mendapatkan kesempatan dari pelatih asal Portugal itu.

“Mourinho adalah pelatih yang tangguh bagi saya. Kami memiliki hubungan yang saling menghormati, tetapi rumit,” katanya.

“Ketiak saya pikir dia akan memberi saya kesempatan, ternyata hal itu tidak terjadi,” Kaka melanjutkan.

Kaka mengatakan, dia seperti kesulitan untuk membuktikan kepada Mourinho bahwa kondisinya sangat optimal untuk bermain.

Ternyata, pelatih yang akrab dengan julukan The Special One itu tetap saja tak memberikan kepercayaan bagi Kaka.

Selama memperkuat Madrid, sebetulnya Kaka sempat merasakan sejumlah gelar juara, yakni Trofi La Liga 2011/2012, Piala raja 2010/2011, dan Piala Super Spanyol 2011/2012.

Setelah itu, Kaka akhirnya dilepas Real Madrid ke AC Milan pada tahun 2013/14. Namun, kebersamaannya bersama I Rossoneri hanya berlangsung semusim.

Sebab, dia selanjutnya memilih untuk melanjutkan karier di Amerika Serikat bersama Orlando City yang berkompetisi di Major League Soccer (MLS). 

Kontributor: Muh Adif Setyawan

Berita Terkait

Berita Terkini