Liga

4 Pemain Ini Saling Benci Meski Bermain Dalam Satu Negara

Terkadang ego, kebanggaan, dan persaingan klub dapat manjadi alasan retaknya hubungan diantara pemain.

Galih Priatmojo | Andiarsa Nata

John Terry dan Rio Ferdinand/Twitter
John Terry dan Rio Ferdinand/Twitter

Bolatimes.com - Bermain membela negara di ajang Internasional, tentu saja membutuhkan kerja sama dalam tim. Sama halnya dalam sebuah klub, karena hal itu bisa membuat peluang keberhasilan tim semakin besar. Bermain bersama selama 90 menit, semua pemain tentunya membutuhkan chemistry untuk mewujudkan semua itu.

Namun pada kasus tertentu, semua itu tidak selamanya berjalan dengan lancar. Persaingan yang ada di tim liga-liga top Eropa membuat beberapa pemain sering terlihat mengalami perselisihan, meski mereka berada di satu negara yang sama.

Terkadang ego, kebanggaan, dan persaingan klub dapat manjadi alasan retaknya hubungan di antara pemain. Sehingga itu terbawa ketika mereka membela tim nasional masing-masing.

Bolatimes berhasil mengumpulkan 5 rekan setim yang saling benci walaupun mereka membela negara yang sama.

Simak ulasannya.

1. John Terry dan Rio Ferdinand

John Terry dan Rio Ferdinand/Twitter

Sumber foto: Twitter

Dua bek ini adalah bek terbaik yang dimiliki Inggris. Namun nyatanya mereka berdua memiliki hubungan yang tidak baik di luar lapangan meski mereka berada dalam satu tim. Rio Ferdinand bahkan menyebut John Terry dengan sebutan "idiot" dalam buku biografinya.

Awal retaknya hubungan kedua pemain ini terjadi pada tahun 2011, saat mantan kapten Chelsea ini dituduh melakukan aksi rasisme kepada saudara mantan bek Manchester United itu, yakni Anton Ferdinand.

2. Alvaro Arbeloa dan Gerard Pique

Alvaro Arbeloa dan Gerard Pique/Twitter

Sumber foto: Twitter

Berada dalam satu tim di tim nasional Spanyol, sosok Gerard Pique sangat dibenci oleh Alvaro Arbeloa lebih dari para pendukung Real Madrid. Kedua pemain itui sering berselisih di media sosial dan di lapangan. Bahkan Pique tidak pernah menganggap Arbeloa sebagai rekan satu tim.

Perseteruan kedua pemain ini bermula saat Pique mengejek Los Blancos setelah tersingkir di Copa del Rey pada tahun 2015 karena memainkan pemain yang tidak berkelas.

"Arbeloa menghina saya? Dia bilang dia adalah temanku, tapi dia bukan, dia hanya seseorang yang aku tahu," respon Pique setelah mendengar jawaban Arbeloa sebelumnya yang menjawab cuitannya di Twitter.

3. Robert Lewandowski dan Jakub Blaszczykowski

Robert Lewandowski dan Jakub Blaszczykowski/Twitter

Sumber foto: Twitter

Kedua pemain ini pernah bermain bersama ketika membela Borrusia Dortmund dibawah asuhan Jurgen Klopp. Lewandowski dan Blaszczykowski juga sama-sama berada tim nasional Polandia.

Retaknya hubungan kedua pemain ini disebabkan karena perbedaan mengenai pandangan politik. Bahkan karena masalah itu, Lewandowski mengundang semua pemain Polandia ke pernikahannya, selain Blaszczykowski.

4. Mauro Icardi dan Maxi Lopez

Mauro Icardi dan Maxi Lopez/Twitter

Sumber foto: Twitter

Pasangan penyerang ini dulunya adalah sahabat baik dan teman masa kecil. Mereka adalah rekan satu tim di tim nasional Argentina dan satu tim juga di Sampdoria ketika persahabatan mereka berubah menjadi musuh.

Hubungan kedua pemain itu hancur karena Icardi menjalin hubungan terlarang dengan istri dari Maxi Lopez. Sejak saat itu Lopez menolak mengakui Icardi sebagai temannya, sementara Icardi juga mengklaim bahwa mereka tidak pernah berteman.

 

Bolatimes.com/Andiarsa Nata

Berita Terkait

Berita Terkini

liga

Anak Legenda Timnas Belanda Gabung AS Roma

Di sela-sela berlangsungnya Piala Dunia 2018, bursa transfer klub-klub Eropa kian memanas. Salah satunya klub AS Roma yang telah berhasil menggaet Justin Kluivert, anak legenda Timnas Belanda Justin Kluivert.