Bolatainment

Viral Erick Thohir Pertanyakan Toilet SPBU Bayar, Petugas: Saya Cuma Kerja

Erick Thohir heran gunakan toilet di SPBU harus bayar 2.000 sampai 4.000.

Rauhanda Riyantama

Presiden Inter Milan, Erick Thohir (@erickthohir/Instagram)
Presiden Inter Milan, Erick Thohir (@erickthohir/Instagram)

Bolatimes.com - Menteri BUMN, Erick Thohir, tengah jadi perbincangan hangat terkait videonya saat berada di toilet salah satu SPBU Pertamina. Ia menyoroti soal toilet yang memungut biaya pada masyarakat umum.

Hal itu bermula, saat Erick Thohir mengunjungi sebuah SPBU Pertamina dan bertanya kepada petugas penjaga toilet SPBU yang masih berbayar.

Erick Thohir meminta kepada direksi Pertamina agar toilet di SPBU Pertamina yang dikelola langsung maupun dikerjasamakan dengan swasta bersifat gratis atau tidak dipungut biaya.

"Kepada direksi Pertamina, saya mengharapkan fasilitas umum seperti ini harusnya gratis, karena kan sudah dapat (keuntungan) dari penjualan bensin, selain itu ada juga toko kelontongnya. Jadi masyarakat mestinya mendapatkan fasilitas tambahan," ujar Erick Thohir seperti dikutip dari akun Instagram resminya @erickthohir, Selasa (23/11/2021).

Erick Thohir Tegur Penjaga Toilet SPBU. (Instagram/@erickthohir)
Erick Thohir Tegur Penjaga Toilet SPBU. (Instagram/@erickthohir)

Erick Thohir mengaku heran ketika mendapati adanya kisaran biaya Rp 2.000 sampai dengan Rp 4.000 bagi masyarakat umum yang menggunakan toilet umum SPBU Pertamina yang berlokasi di Kecamatan Malasan, Probolinggo, Jawa Timur.

Erick Thohir itu kemudian bertanya kepada penjaga toilet yang duduk di depan toilet milik SPBU. Ia mempertanyakan mengapa tidak gratis karena ini fasilitas umum.

"Kenapa ga gratis ini kan fasilitas umum," tanya Erick Thohir.

Ketika ditanya hal itu oleh sang menteri, petugas penjaga toilet memberikan jawaban menarik. Ia mengaku tak tahu mengenai alasan itu karena dirinya hanya bekerja saja.

"Saya kurang tahu pak, soalnya saya cuma kerja pak," jawab petugas toilet dengan polosnya.

Ia pun akan menindaklanjuti pungutan biaya di toilet umum SPBU tersebut dengan menghubungi pemilik SPBU tersebut yang bernama bapak Agus, setelah Menteri BUMN itu menggunakan toilet berbayar di SPBU Pertamina itu.

"Ya sudah nanti ditelepon, kenapa toilet saja mesti bayar, padahal sudah bisnis bensin," kata mantan presiden Inter Milan tersebut.

Menteri BUMN juga segera menginstruksikan kepada direksi Pertamina untuk memperbaiki persoalan toilet berbayar tersebut, mengingat seharusnya toilet SPBU yang berada di bawah Pertamina harusnya gratis.

"Saya minta direksi Pertamina harus perbaiki. Dan saya minta nanti seluruh kerja sama dengan pom bensin (SPBU) swasta yang di bawah Pertamina toiletnya tidak boleh bayar, harus gratis," ujar Erick Thohir.

"Ini pesan saya untuk rekan-rekan di Pertamina, dari toilet umum SPBU Pertamina, Kecamatan Malasan, Probolinggo. Sudah kewajiban BUMN memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat," katanya. (Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini