Arena

Gugur di Perempat Final Denmark Open 2022, Jonatan Christie Minta Maaf

Jojo kecewa gagal melaju ke semifinal Denmark Open 2022.

Husna Rahmayunita

Pebulutangkis tunggal putra Indonesia Jonatan Christie mengusap dahinya usai kalah melawan tunggal putra China Shi Yuqi dalam babak 16 besar Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Kamis (29/7/2021). (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/foc)
Pebulutangkis tunggal putra Indonesia Jonatan Christie mengusap dahinya usai kalah melawan tunggal putra China Shi Yuqi dalam babak 16 besar Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Kamis (29/7/2021). (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/foc)

Bolatimes.com - Tunggal putra Indonesia Jonatan Christie terhempas dari Denmark Open 2022 setelah dikalahkan wakil Malaysia Lee Zii Jia di babak perempat final, Jumat (21/10/2022).

Jonatan Christie mengakui strateginya berjalan tapi gagal saat finishing. Ia pun menyampaikan permohonan maaf tak bisa melaju ke semifinal.

Sebagai tunggal putra Indonesia terakhir yang tersisa di turnamen kategori Super 750 itu, Jonatan Christie menghabiskan 67 menit namun meraih hasil tak memuaskan dengan skor 16-21, 21-18, 18-21.

"Pertama harus selalu bersyukur apapun hasilnya, Puji Tuhan saya rasa tadi bermain cukup baik. Cuma beberapa kali melakukan eror dan pengembalian bola saya membuat Lee Zii Jia lebih enak. Dia bisa gampang menyerang," ungkapnya lewat informasi tertulis PP PBSI di Jakarta.

Di babak perempat final itu, Jonatan Christie sebenarnya sudah tampil baik. Ia mampu mengembalikan umpan-umpan sulit yang diberikan oleh Lee pada beberapa kesempatan. Termasuk penerapan strategi yang baik terlihat dari pola permainan yang cukup adaptif mengikuti gaya lawan.

Namun atlet yang kerap disapa Jojo itu masih kurang ulet dalam mengatasi situasi kritis sehingga sulit keluar dari tekanan terutama jelang gim poin.

Pada gim ketiga pun, Jonatan berhasil memimpin pada awal permainan dengan skor 6-3 hingga 10-8. Namun Jonatan kehilangan fokus dan kehilangan empat poin secara beruntun.

Jonatan Christie kehilangan ritme permainan sehingga memberikan peluang mudah bagi Lee untuk terus mengontrol strategi sampai pertandingan usai.

"Secara keseluruhan dari strategi yang semua dijalani, sebenarnya berjalan dengan baik. Tinggal penyelesaian sedikit," tutur Jonatan.

Melihat hasil tersebut, tunggal putra ranking 8 dunia itu merasa kecewa karena untuk kesekian kalinya harus terhenti di babak delapan besar.

Berdasarkan pertandingan kontra pebulu tangkis asal Malaysia itu, Jonatan akan mengevaluasi bersama pelatih untuk persiapan turnamen mendatang di French Open, Paris.

"Pastinya saya meminta maaf karena belum berhasil melaju ke semifinal, lagi-lagi hasilnya terhenti di babak delapan besar,"

"Saya merasa kecewa dengan hasil ini. Saya dan pelatih nantinya akan diskusi lagi apa yang bisa diperbaiki untuk pertandingan selanjutnya," pungkasnya.

(Antara)

Berita Terkait

Berita Terkini