Timespedia

Mengenal Isyarat Hakim Garis dalam Sepak Bola, Supaya Makin Paham saat Nonton

Setiap pelanggaran tandanya ada kode tersendiri. Inilah isyarat-isyarat asisten wasit atau hakim garis

Irwan Febri Rialdi

Asisten wasit Djemel Zitouni memberi isyarat dalam pertandingan L1 Prancis antara FC Metz dan Olympique Lyonnais (Lyon) di Stade Saint-Symphorien di Longeville-les Metz, pada 8 Mei 2022. (Jean-Christophe Verhaegen/AFP)
Asisten wasit Djemel Zitouni memberi isyarat dalam pertandingan L1 Prancis antara FC Metz dan Olympique Lyonnais (Lyon) di Stade Saint-Symphorien di Longeville-les Metz, pada 8 Mei 2022. (Jean-Christophe Verhaegen/AFP)

Bolatimes.com - Berikut cara mengenal isyarat hakim garis dalam sepak bola yang kerap ditunjukkan dengan alat berupa bendera di tangannya.

Dalam sepak bola, terdapat elemen penting yang tak bisa diindahkan begitu saja. Elemen tersebut adalah wasit atau pengadil lapangan.

Sebagaimana namanya, wasit atau pengadil lapangan bertugas untuk memastikan permainan sepak bola berjalan adil bagi kedua tim yang bertanding.

Wasit punya otoritas untuk menentukan situasi dalam permainan dengan aturan-aturan yang telah berlaku di dalam permainan sepak bola itu sendiri.

Wasit atau pengadil lapangan pun tak sendiri dalam menentukan keputusan di lapangan. Para wasit ini biasanya dibantu oleh yang namanya hakim garis alias asisten wasit.

Hakim garis adalah wasit yang menentukan keputusan dari pinggir lapangan. Mengingat banyaknya pemain yang bertanding dan luasnya lapangan untuk bermain, maka kehadiran hakim garis ini juga penting.

Meski jarang dilirik, hakim garis banyak menentukan keputusan-keputusan krusial dalam sepak bola, salah satunya seperti offside.

Kendati memiliki peran vital, banyak yang tak memahami isyarat hakim garis dengan alat bantu berupa bendera yang ada di tangannya.

Lantas, bagaimana mengenal isyarat hakim garis di sepak bola? Apa saja isyarat itu dan bagaimana tandanya? Berikut rangkumannya.

1. Sepak Pojok, Tendangan Gawang, dan Lemparan ke Dalam

Seorang hakim garis juga menentukan tim mana yang berhak mendapat sepak pojok, tendangan gawang, maupun lemparan ke dalam.

Untuk sepak pojok, biasanya hakim garis akan berlari kecil dan mengarahkan bendera yang dipegangnya ke sudut lapangan.

Lalu untuk tendangan ke gawang, hakim garis akan menunjuk ke arah wilayah kiper sebagai isyarat bahwa tim yang bertahan mendapat tendangan ke gawang karena sentuhan lawan sehingga bola keluar dari garis gawang.

Untuk lemparan ke dalam, hakim garis akan berlari menuju titik di mana bola keluar lapangan dan menggunakan benderanya ke satu arah tim untuk memberikan lemparan ke dalam.

2. Offside

Untuk isyarat yang diberikan hakim garis saat terjadinya offside, hakim garis yang ada di sisi lapangan masing-masing tim akan mengangkat bendera dengan posisi tegak.

Bendera ini akan diangkat dalam posisi tegak lurus di mana hakim garis akan berdiri di garis tempat offside itu terjadi.

Sehingga, hakim garis harus jeli dan berlari mengikuti posisi pemain terakhir tim di garis pertahanan di area tim tersebut.

3. Pergantian Pemain

Hakim garis juga bertugas memberi tahu wasit utama di lapangan mengenai adanya pergantian pemain, mengingat wasit utama harus fokus ke hal-hal yang terjadi di lapangan.

Andai pergantian pemain itu terjadi, hakim garis akan mengangkat benderanya di atas kepalanya serta memiringkan bendera dan memegang ujung bendera dengan kedua tangannya sehingga membentuk segiempat di atas kepala.

Biasanya, saat pergantian pemain itu hakim garis akan memberikan isyarat itu dalam rentang waktu 5-10 detik agar wasit utama, pemain di lapangan dan penonton mengetahui adanya pergantian pemain.

Kontributor: Felix Indrajaya

Berita Terkait

Berita Terkini