Timespedia

Cara Menjadi Pelatih Sepak Bola, Lengkap dengan Level Lisensinya dari D hingga AFC Pro

Inilah cara menjadi pesepak bola. Orang biasa pun bisa mengambil lisensi

Irwan Febri Rialdi

Pelatih Timnas Indonesia U-19, Shin Tae-yong. (Dok. PSSI)
Pelatih Timnas Indonesia U-19, Shin Tae-yong. (Dok. PSSI)

Bolatimes.com - Sepak bola menjadi olahraga yang paling populer di Indonesia sehingga profesi sebagai pelatih menjadi hal menarik untuk dibahas.

Banyak pelatih sepak bola yang dulunya adalah seorang pemain profesional. Meski demikian, menjadi mantan pemain profesional bukan hal utama jika berminat menekuni profesi sebagai pelatih.

Tidak sedikit pula contoh pelatih sukses yang kariernya tidak cemerlang saat aktif sebagai pesepak bola. Di antaranya ada Indra Sjafri, Liestiadi Sinaga, hingga Rudy Eka Priyambada.

Untuk menjadi pelatih di level atas, ada beberapa tahapan yang perlu dilalui. Untuk menjadi pelatih kepala di Liga 1, perlu mengantongi lisensi A AFC yang di mana secara peraturan butuh jam terbang selama lima tahun sebagai di dunia kepelatihan untuk mendapatkan itu.

Selain pengalaman atau jam terbang, tentunya sayarat mengantongi lisensi tinggi adalah memiliki lisensi yang levelnya dari bawah.

Di Indonesia, aturan-aturan untuk menjadi pelatih sudah ditetapkan oleh PSSI selaku federasi sepak bola Tanah Air. Nah, PSSI pun berkiblat dengan aturan konfederasi.

Prosedur kursus kepelatihan di setiap negara mengikuti aturan konfederasi sepakbola benua masing-masing. Indonesia mengacu pada prosedur Federasi Sepakbola Asia (AFC) untuk mendapatkan lisensi kepelatihan. Ada empat lisensi kepelatihan menurut AFC, yaitu Grassroots (lisensi D Nasional), C AFC, B AFC, A AFC, dan AFC Pro.

Lisensi kepelatihan tertinggi saat ini adalah AFC Pro. Setiap orang, yang ingin memiliki lisensi AFC Pro, harus memiliki lisensi lebih rendah, mulai dari lisensi D Nasional hingga A AFC.

Tahapan Lisensi Pelatih Sepak Bola

Kursus Lisensi D Nasional 

Syarat: Rekomendasi surat dari SSB (untuk yang diselenggarakan Asprov/ Askab/Askot)

Peluang melatih: SSB/ grassroots.

Kursus Lisensi C AFC

Syarat: Mantan pemain tim nasional atau lisensi D Nasional, aktif melatih di level grassroots selama enam bulan.

Peluang melatih: Pelatih kepala klub Liga 3, pelatih kepala di Elite Pro Academy U-18, pelatih kepala di Elite Pro Academy U-16, pelatih kepala klub Liga 1 putri, dan asisten pelatih kepala klub Liga 2.

Kursus Lisensi B AFC

Syarat: Pengalaman melatih minimal dua tahun dan lisensi C AFC.

Peluang melatih: Pelatih kepala klub Liga 2, asisten pelatih kepala klub Liga 1, dan pelatih kepala di Elite Pro Academy U-20.

Kursus Lisensi A AFC

Syarat: Lisensi B AFC dan pengalaman melatih minimal satu tahun sejak memiliki lisensi B AFC

Peluang melatih: Asisten pelatih kepala klub Liga 1, pelatih kepala klub Liga 1, pelatih tim nasional usia muda (U-16, U-19, U-23), tim nasional wanita, dan asisten pelatih kepala tim nasional senior.

Kursus Lisensi AFC Pro

Syarat: Lisensi A AFC, total berkarier sebagai pelatih selama lima tahun, dan pengalaman melatih tim profesional atau pernah terlibat di staf kepelatihan tim nasional.

Peluang melatih: Pelatih kepala tim nasional senior dan pelatih kepala klub di kompetisi tertinggi kontinental (contoh: Liga Champions AFC).

Kontributor: Aditia Rizki Nugraha

Berita Terkait

Berita Terkini