Timespedia

Cara Memilih dan Merawat Sarung Tangan Kiper, Wajib Dicoba

Begini tips cara memilih dan merapat sarung tangan kiper agar awet.

Rauhanda Riyantama

Sarung tangan FAT produk buatan Indonesia dipakai oleh kiper La Liga. [Twitter]
Sarung tangan FAT produk buatan Indonesia dipakai oleh kiper La Liga. [Twitter]

Bolatimes.com - Berikut cara memilih dan merawat sarung tangan kiper, sebuah perlengkapan yang menjadi barang wajib di sepak bola saat ini.

Untuk memainkan sepak bola, dibutuhkan perlengkapan yang memadai. Utamanya, para pemain sepak bola mengenal sepatu sebagai perlengkapan utama untuk memainkan olahraga ini.

Selain sepatu bola, ternyata sarung tangan juga jadi barang wajib di sepak bola saat ini. Adapun sarung tangan ini dipakai oleh pemain yang berposisi sebagai kiper atau penjaga gawang.

Dalam perkembangannya, pada awal mula kelahiran sepak bola, kiper atau penjaga gawang tak pernah menggunakan sarung tangan.

Meski pertama kali ditemukan pada 1885 atau awal-awal permainan sepak bola hadir, nyatanya sarung tangan mulai digunakan di sepak bola antara tahun 1940 dan 1950.

Kiper pertama yang menggunakan sarung tangan di sepak bola adalah Amadeo Carrizo. Sejak saat itu, sarung tangan menjadi perlengkapan wajib di sepak bola.

Penggunaan sarung tangan kiper ini dimaksudkan untuk melindungi dan memberikan kenyamanan kepada kiper saat menepis bola yang keras dan ditendang dengan kecepatan penuh.

Pada awal penggunaannya, sarung tangan kiper yang dipakai biasanya sarung tangan basah. Pasalnya, saat itu belum ada perusahaan yang benar-benar memproduksi sarung tangan khusus untuk kiper.

Namun dewasa ini, sudah banyak produsen sarung tangan yang tersebar di seluruh dunia dan dipakai oleh kiper-kiper profesional.

Untuk seorang kiper, memilih sarung tangan pun tak bisa sesuka hati. Ada cara atau tips untuk memilih sarung tangan bagi seorang penjaga gawang.

Cara Memilih Sarung Tangan Kiper

Sebagaimana fungsinya untuk memberikan kenyamanan, seorang kiper harus memilih sarung tangan yang sesuai dengan ukuran tangannya agar nyaman digunakan.

Sarung tangan sendiri memiliki ukuran yang sesuai dengan usia dan ukuran tangan seorang kiper, sehingga perlu dicermati saat memilih ukuran yang akan digunakan.

Sebelum memilih sarung tangan, perlu dilakukan pengukuran terhadap diameter tangan dan diameter jari kiper tersebut.

Usahakan, tambahkan kurang lebih 2,5 cm dari diameter tangan kiper dan 1,5 cm dari diameter jari kiper untuk sarung tangan yang dipilih agar dapat dipakai dengan nyaman.

Selain itu, perlu dipelajari bentuk dari sarung tangan tersebut, baik di bagian jari-jari, punggung tangan, telapak tangan. Pilih bahan yang cocok dan nyaman untuk digunakan.

Setelah menemukan sarung tangan yang tepat, seorang kiper tinggal memilih sarung tangan yang memiliki Grip atau genggaman yang baik terhadap bola agar bisa menahan laju bola dan menangkapnya dengan mudah.

Cara Merawat Sarung Tangan Kiper

Usai memilih dan mendapatkan sarung tangan kiper yang sesuai, tiba saatnya untuk membahas cara merawat sarung tangan tersebut.

Biasanya, sarung tangan kiper memiliki masa pakai tertentu. Hal ini dikarenakan sarung tangan umumnya terbuat dari karet dan gampang terkikis bisa digunakan terus menerus untuk bertanding.

Pada umumnya, sarung tangan kiper bisa digunakan sebanyak 12-14 pertandingan. Alhasil, kiper harus memiliki persediaan sarung tangan yang cukup mumpuni untuk memainkan banyak pertandingan.

Untuk merawat sarung tangan, seorang kiper harus terbiasa menggunakan sarung tangan pertandingan dan latihan yang berbeda, untuk memperpanjang masa pemakaian sarung tangan.

Setelah itu, sarung tangan yang telah dipakai harus dibersihkan. Berikut cara membersihkan sarung tangan.

1. Bersihkan tiap sela sarung tangan
2. Siram sarung tangan dengan air hangat dan cuci dengan detergen ringan agar mengangkat kotoran yang ada
3. Bilas dengan air dingin kemudian peras sarung tangan yang sudah dibilas
4. Gantung sarung tangan dan biarkan mengering secara alami. Bisa menggunakan kertas koran agar membantu proses pengeringan lebih cepat.

Setelah bersih dan telah kering, sarung tangan pun harus disimpan di tempat sejuk dan terjaga kelembabannya agar tidak berlumut dan cepat usang.

Kontributor: Felix Indrajaya

Berita Terkait

Berita Terkini