Liga

Mengenal Jack Wilshere, Talenta Emas yang Kini Meredup dan Tak Punya Klub

Wilshere dulunya disebut sebagai wonderkid terbaik Inggris

Husna Rahmayunita

Jack Wilshere. (sumber: Arsenal.com).
Jack Wilshere. (sumber: Arsenal.com).

Bolatimes.com - Nama Jack Wilshere sempat melejit sebagai talenta emas Inggris. Sayangnya di usia yang kini baru menginjak 29 tahun, ia malah berstatus tanpa klub.

Jack Wilshere menjadi salah satu pemain yang digadang-gadang akan menjadi bintang masa depan saat muda, namun malah berakhir mengenaskan. Nama Jack Wilshere melejit di usia muda bersama Arsenal.

Ia bergabung di akademi The Gunners pada 2001. Kehebatan Wilshere tergambar jelas saat Arsene Wenger memainkannya di usia yang baru 16 tahun 256 hari saat turun sebagai pemain pengganti Robin van Persie di Premier League.

Debut tersebut menahbiskan Jack Wilshere sebagai debutan termuda Arsenal sepanjang masa yang sebelumnya dipegang Cesc Fabregas.

Tak cukup sampai di situ, Wilshere kian menjadi perbincangan karena 10 hari pasca debutnya ia mampu mencetak gol pertamanya di level profesional di ajang Piala Liga Inggris melawan Sheffield United pada 2008.

Start apik Wilshere pun membuat Arsenal menganugerahinya kontrak profesional. Meski demikian, pada 2010 ia sempat dipinjamkan ke Bolton Wanderers.

Jack Wilshere berseragam Arsenal/Instagram
Jack Wilshere berseragam Arsenal/Instagram

Sepulangnya dari peminjaman, Wilshere menjadi andalan Arsenal di usianya yang baru 18 tahun. Torehan itu ia barengi kala ia menjalani debut bersama tim nasional Inggris.

Kepercayaan Arsenal kepada Wilshere terlihat jelas di musim 2010-2011 di mana ia tampil sebanyak 49 kali di berbagai ajang.

Sayangnya, musim 2010-2011 itu menjadi satu-satunya musim terbaik Jack Wilshere. Selebihnya, kariernya menurun drastis dari musim ke musim hingga kini berstatus tanpa klub.

Karier Merosot akibat Cedera

Cedera menjadi alasan utama karier Jack Wilshere merosot di usia muda. Cedera pertama yang ia dapat adalah fraktur ankle. Ironisnya, cedera itu didapat di laga pramusim yakni Emirates Cup melawan New York Red Bulls.

Cedera ini membuat Wilshere harus melewatkan musim 2011-2012 yang membuatnya juga melewatkan gelaran Euro 2012 serta Olimpiade London 2012.

Setelah 514 hari absen akibat cedera tersebut, Wenger melakukan perjudian dengan memainkan Wilshere di pekan ke-9 Premier League 2012-2013 melawan Queen Park Rangers.

Di musim tersebut, Wilshere tetap tampil reguler. Sayangnya, perjudian Wenger memainkannya menambah beban cedera yang dialami wonderkid Inggris tersebut.

Cedera demi cedera pun mampir ke tubuh Wilshere yang membuat permainannya menurun drastis setiap musimnya. Hingga akhirnya Arsenal meminjamkannya ke AFC Bournemouth dan melepasnya secara permanen ke West Ham United.

Sejatinya Arsenal di bawah arahan Unai Emery ingin mempertahankan produk akademinya tersebut. Namun Wilshere memilih untuk pergi untuk mendapatkan menit bermain.

Namun tetap saja. Wilshere yang dulunya disebut sebagai wonderkid terbaik Inggris setelah Paul Gascoigne, telah berubah menjadi pesakitan.

Kini, di usia 29 tahun atau usia matang pesepak bola, Wilshere berstatus tanpa klub. Kenyataan pahit ini membuatnya sempat berkecil hati mengingat sang buah hati kerap menanyakan mengapa tak ada klub yang mau meminangnya.

Pada akhirnya, nama Jack Wilshere akan lebih dikenang sebagai pemain berbakat bernasib sial seperti kisah-kisah wonderkid hebat lainnya yang hancur akibat cedera.

Kontributor: Zulfikar Pamungkas Indrawijaya

Berita Terkait

Berita Terkini